Syyaikh Nawwawi Al-Bantani


Bismillahir Rahmanir Rahiim

Allahumma sholi ala Syyaidina Muhammadinni fatihi lima ughliko wal’khotimi lima sabaqo wanasiril haqo bilhaqqi wal’hadi ila shirotikal mustaqiim wa’sholallahu alaiihi wa’ala alihi washobihi haqqo qodrihi wamiqdarihil aziim.

Suluh Nurani dari Banten
islam is my of life
Syekh Nawawi al-Bantani, tentu bukan sekedar sebuah nama. Ulama besar, enlighter yang dilahirkan di desa Tanara, Banten pada tahun 1230 H, itu memang sosok cerdas manusia Banten yang sejak memang kecil memiliki bakat intelektual. Pada masa kanak-kanaknya, beliau bersama dua saudara kandungnya, Tamim dan Ahmad, telah memperoleh pengetahuan dasar dalam Bahasa Arab, yakni Fiqh dan Tafsir, langsung dari ayahnya, Umar Ibnu Arabi.

Proses pendidikan lebih intensif diperolehnya dari Kyai Sahal (juga di Banten), kemudian Kyai Yusuf di Purwakarta, yang terkenal banyak menarik santri-santri dari Jawa. Terutama Jawa Barat dan Banten. Ketika usianya 15 tahun, Syekh Nawawi menunaikan ibadah haji, kemudian menetap selama tiga tahun di sana. Selama menetap di sana, beliau terpikat oleh dinamika kehidupan intelektual. Hal itu mengusik beliau untuk kembali lagi ke Mekkah, kemudian menetap di sana, sampai wafat.

Kecerdasan, kearifan dan bakat beliau dalam berkarya dan mengembangkan potensi dirinya sebagai ulama, membuat Syaikh Nawawi mampu mendorong produktivitasnya. Antara tahun 1830 sampai 1860, dibawah bimbingan Syaikh Khatib Sambas, Abdulgani Bima, Yusuf Sumbulaweni, Nahrawi dan Abdulhamid Daghestani, Syaikh Nawawi muda berhasil menunjukkan potensinya karena antara tahun 1860-1870 selain mengisi waktu senggangnya untuk mengajar di Masjid al-Haram, beliau mulai menunjukkan produktivitas nya dalam menulis buku, meski baru pada fase kemudian (setelah tahun 1870) beliau sungguh intens menulis. Mulai dari karya-karyanya yang pendek yang berisi tentang pedoman-pedoman ibadah sampai tafsir Al-Qur’an, yang kemudian diterbitkan di Mesir pada tahun 1887.

Setidaknya 38 karya Syaikh Nawawi tercatat sebagai karya-karya penting yang menjadi refrensi studi Islam internasional (Y.A Sarkis, 1928). Agak berbeda dengan ulama-ulama yang lain, Syaikh Nawawi lebih banyak membuat memiliki spesifikasi menyempurnakan dan memperdalam, serta memperluas pemahaman atas karya-karya yang sudah ada sebelumnya, selain karya-karya orisinil beliau. Tinjauan yang kritis terhadap berbagai karya ulama pendahulunya, sangat terkenal. Paling tidak, sepuluh tinjauan kritis beliau kini menjadi rujukan. Antara lain:

Syarah al-Jurumiyah, berkaitan bengan tatabahasa Arab (1881) Lubab al-Bayan (1884), Dhariyat al-Yaqin yang berkaitan dengan doktrin-doktrin Islam, yang sebelumnya sudah dikupas oleh Syaikh Sanusi (1886), Fathul Mujib, yang merupakan tinjauan kritis dari Adurr al Farid yang merupakan buah pikiran dari Syaikh Nahrawi, gurunya; Syarah Isra’ Mi’raj karya al-Barzanji, Syarah tentang syair Al-Asmaul Husnah, Syarah Manasik Haji buah pikiran Syarbini, Syarah tentang Suluk al-Jiddah (1883) & Syarah Sullam al-Munajah (1884) karya Syaikh Hadrami, Tafsir Murah Labib dan Syarah tentang syair maulid karya al-Barzanji yang sangat populer karena kerap dibaca setiap peringatan maulid nabi Muhammad SAW.

Tafsir Murah Labib, misalnya, terbilang karya beliau yang sangat mashur, karena dinilai sebagai karya yang berkualitas dan memuat hasil-hasil muzakarah (diskusi) terhadap berbagai persoalan penting, yang dilakukannya dengan ulama-ulama Al-Azhar. Itulah sebabnya beliau dijuluki Sayyid ulama al-Hijaz, atau pemimpin ulama Hijaz. Julukan itu disandang beliau, terutama karena kearifannya. Meski bilau sangat kuat dan tegas menegakkan tauhid dan akidah Islamiyah, beliau tidak menolak praktek-praktek tarekat, selama tarekat itu tidak mengajarkan hal-hal yang bertentangan dengan ajaran agama Islam.

Melihat keseluruhan proses interaksi keilmuan dan dinamika intelektual yang melatari kajian-kajian Islam di pesantren, boleh jadi Syaikh Nawawi merupakan sumbu penting yang menjadi mediasi intelectual flow, kepada Kyai Mahfudz (1918) dan Kyai Khalil- Bangkalan (1923), yang kemudian mengalir dan berporos pada Hashim Ashari (1871 -1947) yang terkenal dengan Hdratus Syaikh pendiri Nahdlatul Ulama.

Dari Syaikh Nawawi, yang mengalir sepenuhnya hal-hal yang menyangkut aqidah islamiyah, yang tidak bersentuhan dengan masalah-masalah tarekat. Para pemimpin tarekat Qadariyah & Naqsabandiyah, dilihat dari genealogi intelektual, mengalir melalui Syaikh Abdul Karim yang juga berguru kepada Khatib Sambas. Syaikh Abdul karim merupakan resouces penting aliran tarekat atas Kyai Khalil Peterongan Jombang dan Kyai Mubarraq, yang juga memperoleh pendalaman aqidah islamiyah (ilmu tauhid) dari Syaikh Nawawi, melalui Kyai Khalil bangkalan Madura.

8 thoughts on “Syyaikh Nawwawi Al-Bantani

  1. subhanallah dalam tanah kelahiranku Banten…. terdapat syekh yang memiliki ilmu islam yang tinggi dan berintelektual islami. subhanallah.

  2. SUBHANALLAH SYEKH NAWAWI ALBANTANI ADALAH GURU DARI ULAMA-LAMA BESAR DI INDONESIA INI SEPERTI KHADRATUS SYEKH KH.HASYIM ASY’ARI DAN KH.KHALIL BANGKALAN MADURA, SYA SEBAGAI ORANG BANTEN MERASA BERSYUKUR KEPADA ALLAH.

    NAFA’ANALLAHU BI’ULUMIHI FID DARAINI AMIN……….

  3. Alhamdulillah beliau juga pemegang silsilah Tarekat Sammaniyah melalui jalur Syekh muhammad Arsyad al-Banjari yg beliau terima dari anak Syekh muhammad Arsyad, yakni Syekh Syihabuddin bin Syekh muhammad Arsyad al-Banjari

  4. Maha Suci Allah, saya sangat bangga bahwa ulama-ulama di Indonesia sebenarnya berguru dengan Imam Nawawi Banten.

  5. Kitab karangan Al Allamah maulana Asyesyekh Nawami bin Umar Al Bantani banyak di pelajari di majelis ta’lim dan ponpes di Kal Sel…. Semoga Allah SWT senantiasa mencurahkan rahmat dan MaghfirahNYa. Amin Ya Robbal Alamin……………

  6. بسم الله الرحمان الرحيم والحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيدنا ونبينا وحبيبنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s