Syaikh Ahmad Jauhari umar (Mbah Mangli)


Bismillahir Rahmanir Rahiim

Syaikh Ahmad Jauhari Umar dilahirkan pada hari Jum’at legi tanggal 17 Agustus 1945 jam 02.00 malam, yang keesokan harinya bertepatan dengan hari kemerdekaan Negara Republik Indonesia yang diproklamirkan oleh Presiden Soekarno dan Dr. Muhammad Hatta. Tempat kelahiran beliau adalah di Dukuh Nepen Desa Krecek kecamatan Pare Kediri Jawa Timur. Sebelum berangkat ibadah haji, nama beliau adalah Muhammad Bahri, putra bungsu dari bapak Muhammad Ishaq. Meskipun dilahirkan dalam keadaan miskin harta benda, namun mulia dalam hal keturunan. Dari sang ayah, beliau mengaku masih keturunan Sultan Hasanudin bin Sunan Gunung Jati, dan dari sang ibu beliau mengaku masih keturunan KH Hasan Besari Tegal Sari Ponorogo Jawa Timur yang juga masih keturunan Sunan Kalijogo.

Pada masa kecil Syaikh Ahmad Jauhari Umar dididik oleh ayahanda sendiri dengan disiplin pendidikan yang ketat dan sangat keras. Diantaranya adalah menghafal kitab taqrib dan maknanya dan mempelajari tafsir Al-Qur’an baik ma’na maupun nasakh mansukhnya.

Masih diantara kedisiplinan ayah beliau dalam mendidik adalah : Syaikh Ahmad Jauhari Umar tidak diperkenankan berteman dengan anak-anak tetangga dengan tujuan supaya Syaikh Ahmad Jauhari Umar tidak mengikuit kebiasaan yang tidak baik yang dilakukan oleh anak-anak tetangga. Syaikh Ahmad Jauhari Umar dilarang merokok dan menonton hiburan seperti orkes, Wayang, ludruk dll, dan tidak pula boleh meminum kopi dan makan diwarung. Pada usia 11 tahun Syaikh Ahmad Jauhari Umar sudah mengkhatamkan Al-Qur’an semua itu berkat kegigihan dan disiplin ayah beliau dalam mendidik dan membimbing.

Orang tua Syaikh Ahmad Jauhari Umar memang terkenal cinta kepada para alim ulama terutama mereka yang memiliki barakah dan karamah. Ayah beliau berpesan kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar agar selalu menghormati para ulama. Jika sowan (berkunjung) kepada para ulama supaya selalu memberi uang atau jajan (oleh-oleh). Pesan ayahanda tersebut dilaksanakan oleh beliau, dan semua ulama yang pernah diambil manfaat ilmunya mulai dari Kyai Syufa’at Blok Agung Banyuwangi hingga KH. Dimyathi Pandegelang Banten, semuanya pernah diberi uang atau jajan oleh Syaikh Ahmad Jauhari Umar.

Sebenarnya, Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah menganut faham wahabi bahkan sampai menduduki posisi wakil ketua Majlis Tarjih Wahabi Kaliwungu. Adapun beberapa hal yang menyebabkan Syaikh Ahmad Jauhari Umar pindah dari faham wahabi dan menganut faham ahlussunah diantaranya adalah sebagai berikut :

1. Beliau pernah bermimpi bertemu dengan kakek beliau yaitu KH. AbduLlah Sakin yang wafat pada tahun 1918 M, beliau berwasiyat kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar bahwa yang benar adalah faham ahlussunah.

2. Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah bertemu dengan KH Yasin bin ma’ruf kedunglo kediri, pertemuan itu terjadi di warung / rumah makan Pondol Pesantren Lirboyo Kediri yang berkata kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar bahwa Syaikh Ahmad Jauhari Umar kelak akan menjadi seorang ulama yang banyak tamunya. Dan ucapan KH Yasin tersebut terbukti, beliau setiap hari menerima banyak tamu.

3. Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah berjumpa dengan Sayyid Ma’sum badung Madura yang memberi wasiyat bahwa kelak Syaikh Ahmad Jauhari Umar banyak santrinya yang berasal dari jauh. Dan hal itu juga terbukti.

4. Syaikh Ahmad Jauhari Umar bertemu dengan KH Hamid AbdiLlah Pasuruan, beliau berkata bahwa kelak Syaikh Ahmad Jauhari Umar akan dapat melaksanakan ibadah haji dan menjadi ulama yang kaya. Dan terbukti beliau sampai ibadah haji sebanyak lima kali dan begitu juga para putera beliau.

Hal tersebutlah yang menyebabkan Syaikh Ahmad Jauhari Umar menganut faham ahlussunah karena beliau merasa heran dan ta’jub kepada para ulama ahlussunah seperti tersebut di atas yang dapat mengetahui hal-hal rahasia ghaib dan ulama yang demikian ini tidak dijumpainya pada ulama-ulama golongan wahabi.

Dalam menghadapi setiap cobaan yang menimpa, Syaikh Ahmad Jauhari Umar memilih satu jalan yaitu mendatangi ulama. Adapun beberapa ulama yang dimintai do’a dan barokah oleh beliau diantaranya adalah :

1. KH. Syufa’at Blok Agung Banyuwangi.

2. KH. Hayatul Maki Bendo Pare Kediri.

3. KH. Marzuki Lirboyo Kediri.

4. KH. Dalhar Watu Congol Magelang.

5. KH. Khudlori Tegal Rejo Magelang.

6. KH. Dimyathi Pandegelang Banten.

7. KH. Ru’yat Kaliwungu.

8. KH. Ma’sum Lasem.

9. KH. Baidhawi Lasem.

10. KH. Masduqi Lasem.

11. KH. Imam Sarang.

12. KH. Kholil Sidogiri.

13. KH Abdul Hamid AbdiLlah Pasuruan.

Selesai beliau mendatangi para ulama, maka ilmu yang didapat dari mereka beliau kumpulkan dalam sebuah kitab “Jawahirul Hikmah”.

Kemudian beliau mengembara ke makam – makam para wali mulai dari Banyuwangi sampai Banten hingga Madura. Sewaktu beliau berziarah ke makam Syaikh Kholil Bangkalan Madura, Syaikh Ahmad Jauhari Umar bertemu dengan Sayyid Syarifuddin yang mengaku masih keturunan Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani RA. Kemudian Sayyid Syarifuddin memberikan ijazah kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar berupa amalan ‘MANAKIB JAWAHIRUL MA’ANY’ dimana amalan manakib Jawahirul Ma’any tersebut saat ini tersebar luas di seluruh Indonesia karena banyak Fadhilahnya bahkan sampai ke negara asing seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Pakistan, tanzania, Afrika, Nederland, dll.

Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah mengalami masa-masa yang sulit dalam segala hal. Bahkan ketika putera beliau masih berada di dalam kandungan, beliau diusir oleh keluarga isteri beliau sehingga harus pindah ke desa lain yang tidak jauh dari desa mertua beliau kira-kira satu kilometer. Ketika putera beliau berumur satu bulan, beliau kehabisan bekal untuk kebutuhan sehari-hari kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar memerintahkan kepada isteri beliau untuk pulang meminta makanan kepada orang tuanya. Dan Syaikh Ahmad Jauhari Umar berkata, “Saya akan memohon kepada Allah SWT”. Akhirnya isteri beliau dan puteranya pulang ke rumah orang tuanya.

Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengambil air wudhu untuk melaksanakan shalat duha dan dilanjutkan membaca manakib Jawahirul Ma’any. Ketika tengah membaca Manakib, beliau mendengar ada orang di luar rumah memberikan ucapan salam kepada beliau, dan beliau jawab di dalam hati kemudian beliau tetap melanjutkan membaca Manakib Jawahirul Ma’any hingga khatam. Setelah selesai membaca Manakib, maka keluarlah beliau seraya membukakan pintu bagi tamu yang memberikan salam tadi.

Setelah pintu terbuka, tenyata ada enam orang yang bertamu ke rumah beliau. Dua orang tamu memberi beliau uang Rp 10.000, dan berpesan supaya selalu mengamalkan Manakib tersebut. Dan sekarang kitab manakib tersebut sudah beliau ijazahkan kepada kaum Muslimin dan Muslimat agar kita semua dapat memperoleh berkahnya. Kemudian dua tamu lagi memberi dua buah nangka kepada beliau, dan dua tamu lainnya memberi roti dan gula.

Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar selalu melaksanakan pesan tamu-tamu tersebut yang menjadi amalan beliau sehari-hari. Tidak lama setelah itu, setiap harinya Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi rizki oleh Allah senanyak Rp. 1.500 hingga beliau berangkat haji untuk pertamakali pada tahun 1982.

Kemudian pada tahun 1983 Syaikh Ahmad Jauhari Umar menikah dengan Sa’idah putri KH As’ad Pasuruan. Setelah pernikahan ini beliau setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp 3.000 mulai tahun 1983 hingga beliau menikah dengan puteri KH. Yasin Blitar.

Setelah pernikahan ini Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah SWT sebanyak Rp.11.000 sampai beliau dapat membangun masjid. Selesai membangun masjid, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp. 25.000 hingga beliau membangun rumah dan Pondok Pesantren.

Setelah membangun rumah dan Pondok Pesantren, Syaikh Ahmad Jauhari Umar tiap hari diberi rizki oleh Allah SWT sebanyak Rp.35.000 hingga beliau ibadah haji yang kedua kalinya bersama putera beliau Abdul Halim dan isteri beliau Musalihatun pada tahun 1993.

Setelah beliau melaksanakan ibadah haji yang kedua kalinya pada tahun 1993, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp 50.000 hingga tahun 1995 M. Setelah Syaikh Ahmad Jauhari Umar melaksanakan ibadah haji yang ketiga kalinya bersama putera beliau Abdul Hamid dan Ali Khazim, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp. 75.000 hingga tahun 1997.

Setelah Syaikh Ahmad Jauhari Umar menunaikan ibadah haji yang keempat kalinya pada tahun 1997 bersama putera beliau HM Sholahuddin, Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi rizki oleh Allah setiap hari Rp. 200.000 hingga tahun 2002.

Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar berangkat haji yang ke limakalinya bersama dua isteri dan satu menantu beliau, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah SWT sebanyak Rp. 300.000 sampai tahun 2003 M.

Di Pasuruan, Syaikh Ahmad Jauhari Umar mendirikan Pondok Pesantren tepatnya di Desa Tanggulangin Kec. Kejayan Kab. Pasuruan yang diberi nama Pondok Pesantren Darussalam Tegalrejo.

Di desa tersebut Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi tanah oleh H Muhammad seluas 2.400 m2 kemudian H Muhammad dan putera beliau diberi tanah oleh Syaikh Ahmad Jauhari Umar seluas 4000m2 sebagai ganti tanah yang diberikan dahulu.

Sejak saat itu Syaikh Ahmad Jauhari Umar mulai membangun masjid dan madrasah bersama masyarakat pada tahun 1998. namun sayangnya sampai empat tahun pembangunan masjid tidak juga selesai. Akhirnya Syaikh Ahmad Jauhari Umar memutuskan masjid yang dibangun bersama masyarakat harus dirobohkan, demikian ini atas saran dan fatwa dari KH. Hasan Asy’ari Mangli Magelang Jawa Tengah (Mbah Mangli – almarhum), dan akhirnya Syaikh Ahmad Jauhari Umar membangun masjid lagi bersama santri pondok. AlhamduliLlah dalam waktu 111 hari selesailah pembangunan masjid tingkat tanpa bantuan masyarakat. Kemudian madrasah-madrasah yang dibangun bersama masyarakat juga dirobohkan dan diganti dengan pembangunan pondok oleh santri-santri pondok

Maka mulailah Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengajar mengaji dan mendidik anak-anak santri yang datang dari luar daerah pasuruhan, hingga lama kelamaan santri beliau menjadi banyak. Pernah suatu hari Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengalami peristiwa yang ajaib yaitu didatangi oleh Syaikh Abi Suja’ pengarang kitab Taqrib yang mendatangi beliau dan memberikan kitab taqrib dengan sampul berwarna kuning, dan kitab tersebut masih tersimpan hingga sekarang. Mulai saat itu banyak murid yang datang terlebih dari Jawa Tengah yang kemudian banyak menjadi kiyahi dan ulama.

Silsilah Syaikh Ahmad Jauhari Umar :

a. Dari ayah beliah adalah sbb :

1. Syaikh Ahmad Jauhari Umar bin

2. H. Thohir/Muhammad Ishaq bin

3. Umarudin bin

4. Tubagus Umar bin

5. AbduLlah Kyai Mojo bin

6. Abu Ma’ali Zakariya bin

7. Abu Mafakhir Ahmad Mahmud Abdul qadir bin

8. Maulana Muhammad Nasiruddin bin

9. Maulana Yufus bin

10. Hasanuddin Banten bin

11. HidayatuLlah Sunan Gunung Jati bin

12. AbduLlah Imamuddin bin

13. Ali Nurul ‘Alam bin

14. Jamaluddin Akbar bin

15. Jalaluddin Syad bin

16. AbduLlah Khon bin

17. Abdul Malik Al-Muhajir Al-Hindi bin

18. Ali Hadzramaut bin

19. Muhammad Shahib Al-Mirbath bin

20. Ali Khola’ Qasim bin

21. Alwi bin UbaidiLlah bin

22. Ahmad Al-Muhajir bin

23. Isa Syakir bin

24. Muhammad Naqib bin

25. Ali Uraidzi bin

26. Ja’far As-Shadiq bin

27. Muhammad Al-Baqir bin

28. Imam Ali Zainal Abidin bin

29. Imam Husain bin

30. Sayyidatina Fatimah Az-Zahra binti

31. Sayyidina Muhammad RasuluLlah SAW.

b. Silsilah Syaikh Ahmad Jauhari Umar dari Ibu :

1 Syaikh Ahmad Jauhari Umar bin

2 KH Thahir bin/Moh Ishaq bin

3 Umarudin bin

4 Tuba bin

5 H. Muhammad Nur Qesesi bin

6 Pangeran Bahurekso bin

7 Syeh Nurul Anam bin

8 Pangeran Cempluk bin

9 Pangeran Nawa bin

10 Pangeran Arya Mangir bin

11 Pangeran Pahisan bin

12 Syekh Muhyidin Pamijahan bin

13 Ratu Trowulan bin

14 Ratu Ta’najiyah bin

15 Pangeran Trowulan Wirocondro bin

16 Sulthan Abdur rahman Campa bin

17 Raden rahmat Sunan Ampel bin

18 Maulana Malik Ibrahim bin

19 Jalaluddin bin

20 Jamaludin Husen bin

21 AbduLlah Khon bin

22 Amir Abdul Malik bin

23 Ali Al-Anam bin

24 Alwi Al-Yamani bin

25 Muhammad Mu’ti Duwailah bin

26 Alwi bin

27 Ali Khola’ Qasim bin

28 Muhammad Shahib Al-Mirbath bin

29 Ali Ba’lawi bin

30 Muhammad Faqih Al-Muqaddam bin

31 AbduLlah AL-Yamani bin

32 Muhammad Muhajir bin

33 ‘Isa Naqib Al-basyri bin

34 Muhammad Naqib Ar-Ruumi bin

35 Ali Uraidzi bin

36 Ja’far Shadiq bin

37 Muhammad Al-baqir bin

38 Ali Zainal Abidin bin

39 Husein As-Sibthi bin

40 Sayyidatinaa Fatimah Az-Zahra bin

41 Sayyidina Muhammad RasuluLlah SAW.

Meskipun beliau telah berpulang ke RahmatuLlah semoga Beliau mendapat tempat yang mulia di sisi-Nya, dan berkah beliah selalu mengalir kepada kita semua….Amin

‘Referensi …Buku Sejarah Perjuangan Syaikh Ahmad Jauhari umar..Penyiar Kitab Manakib Jawahirul Ma’any.

Syekh Maulana Mansyuruddin Banten


Bismillahir rahmanir Rahiim

Syekh Maulana Mansyuruddin dikenal dengan nama Sulthon Haji, beliau adalah putra Sulthon Agung Abdul Fatah Tirtayasa (raja Banten ke 6).
Sekitar tahun 1651 M, Sulthon Agung Abdul Fatah berhenti dari kesutanan Banten, dan pemerintahan diserahkan kepada putranya yaitu Sulthon Maulana Mansyurudin dan belaiu diangkat menjadi Sulthon ke 7 Banten, kira-kira selama 2 tahun menjabat menjadi Sulthon Banten kemudian berangkat ke Bagdad Iraq untuk mendirikan Negara Banten di tanah Iraq, sehingga kesultanan untuk sementara diserahkan kepada putranya Pangeran Adipati Ishaq atau Sulthon Abdul Fadhli.
Pada saat berangkat ke Bagdad Iraq, Sulthon Maulana Mansyuruddin diberi wasiat oleh Ayahnya, ”Apabila engkau mau berangkat mendirikan Negara di Bagdad janganlah menggunakan/memakai seragam kerajaan nanti engkau akan mendapat malu, dan kalau mau berangkat ke Bagdad untuk tidak mampir ke mana-mana harus langsung ke Bagdad, terkecuali engkau mampir ke Mekkah dan sesudah itu langsung kembali ke Banten.
Setibanya di Bagdad, ternyata Sulthon Maulana Mansyuruddin tidak sanggup untuk mendirikan Negara Banten di Bagdad sehingga beliau mendapat malu. Didalam perjalanan pulang kembali ke tanah Banten, Sulthon Maulana Mansyuruddin lupa pada wasiat Ayahnya, sehingga beliau mampir di pulau Menjeli di kawasan wilayah Cina, dan menetap kurang lebih 2 tahun di sana, lalu beliau menikah dengan Ratu Jin dan mempunyai putra satu. Selama Sulthon Maulana Mansyuruddin berada di pulau Menjeli Cina, Sulthon Adipati Ishaq di Banten terbujuk oleh Belanda sehingga diangkat menjadi Sulthon resmi Banten, tetapi Sulthon Agung Abdul Fatah tidak menyetujuinya dikarenakan Sulthon Maulana Mansyuruddin masih hidup dan harus menunggu kepulangannya dari Negeri Bagdad, karena adanya perbedaan pendapat tersebut sehingga terjadi kekacauan di Kesultanan Banten. Pada suatu ketika ada seseorang yang baru turun dari kapal mengaku-ngaku sebagai Sulthon Maulana Mansyurudin dengan membawa oleh-oleh dari Mekkah. Akhirnya orang-orang di Kesultanan Banten pun percaya bahwa Sulthon Maulana Mansyurudin telah pulang termasuk Sulthon Adipati Ishaq. Orang yang mengaku sebagai Sulthon Maulana Mansyuruddin ternyata adalah raja pendeta keturunan dari Raja Jin yang menguasai Pulau Menjeli Cina. Selama menjabat sebagai Sulthon palsu dan membawa kekacauan di Banten, akhirnya rakyat Banten membenci Sulthon dan keluarganya termasuk ayahanda Sulton yaitu Sulthon Agung Abdul Fatah. Untuk menghentikan kekacauan di seluruh rakyat Banten Sulthon Agung Abdul Fatah dibantu oleh seorang tokoh atau Auliya Alloh yang bernama Pangeran Bu`ang (Tubagus Bu`ang), beliau adalah keturunan dari Sulthon Maulana Yusuf (Sulthon Banten ke 2) dari Keraton Pekalangan Gede Banten. Sehingga kekacauan dapat diredakan dan rakyat pun membantu Sulthon Agung Abdul Fatah dan Pangeran Bu`ang sehingga terjadi pertempuran antara Sulthon Maulana Mansyuruddin palsu dengan Sulthon Abdul Fatah dan Pangeran Bu`ang yang dibantu oleh rakyat Banten, tetapi dalam pertempuran itu Sulthon Agung Abdul Fatah dan Pangeran Bu`ang kalah sehingga dibuang ke daerah Tirtayasa, dari kejadian itu maka rakyat Banten memberi gelar kepada Sulthon Agung Abdul Fatah dengan sebutan Sulthon Agung Tirtayasa. Peristiwa adanya pertempuran dan dibuangnya Sulthon Agung Abdul Fatah ke Tirtayasa akhirnya sampai ke telinga Sulthon Maulana Mansyuruddin di pulau Menjeli Cina, sehingga beliau teringat akan wasiat ayahandanya lalu beliau pun memutuskan untuk pulang, sebelum pulang ke tanah Banten beliau pergi ke Mekkah untuk memohon ampunan kepada Alloh SWT di Baitulloh karena telah melanggar wasiat ayahnya, setelah sekian lama memohon ampunan, akhirnya semua perasaan bersalah dan semua permohonannya dikabulkan oleh Alloh SWT sampai beliau mendapatkan gelar kewalian dan mempunyai gelar Syekh di Baitulloh. Setelah itu beliau berdoa meminta petunjuk kepada Alloh untuk dapat pulang ke Banten akhirnya beliau mendapatkan petunjuk dan dengan izin Alloh SWT beliau menyelam di sumur zam-zam kemudian muncul suatu mata air yang terdapat batu besar ditengahnya lalu oleh beliau batu tersebut ditulis dengan menggunakan telunjuknya yang tepatnya di daerah Cibulakan Cimanuk Pandeglang Banten di sehingga oleh masyarakat sekitar dikeramatkan dan dikenal dengan nama Keramat Batu Qur`an. Setibanya di Kasultanan Banten dan membereskan semua kekacauan di sana, dan memohon ampunan kepada ayahanda Sulthon Agung Abdul Fatah Tirtayasa. Sehingga akhirnya Sulthon Maulana Mansyuruddin kembali memimpin Kesultanan Banten, selain memjadi seorang Sulthon beliau pun mensyiarkan islam di daerah Banten dan sekitarnya.
Dalam perjalanan menyiarkan islam beliau sampai ke daerah Cikoromoy lalu menikah dengan Nyai Sarinten (Nyi Mas Ratu Sarinten) dalam pernikahannya tersebut beliau mempunyai putra yang bernama Muhammad Sholih yang memiliki julukan Kyai Abu Sholih. Setelah sekian lama tinggal di daerah Cikoromoy terjadi suatu peristiwa dimana Nyi Mas Ratu Sarinten meninggal terbentur batu kali pada saat mandi, beliau terpeleset menginjak rambutnya sendiri, konon Nyi Mas Ratu Sarinten mempunyai rambut yang panjangnya melebihi tinggi tubuhnya, akibat peristiwa tersebut maka Syekh Maulana Mansyuru melarang semua keturunannya yaitu para wanita untuk mempunyai rambut yang panjangnya seperti Nyi mas Ratu Sarinten. Nyi Mas Ratu Sarinten kemudian dimakamkan di pasarean cikarayu cimanuk. Sepeninggal Nyi Mas Ratu Sarinten lalu Syekh Maulana Mansyur pindah ke daerah Cikaduen Pandeglang dengan membawa Khodam Ki Jemah lalu beliau menikah kembali dengan Nyai Mas Ratu Jamilah yang berasal dari Caringin Labuan.
Pada suatu hari Syekh Maulana Mansyur menyebarkan syariah agama islam di daerah selatan ke pesisir laut, di dalam perjalanannya di tengah hutan Pakuwon Mantiung Sulthon Maulana Mansyuruddin beristirahat di bawah pohon waru sambil bersandar bersama khodamnya Ki Jemah, tiba-tiba pohon tersebut menjongkok seperti seorang manusia yang menghormati, maka sampai saat ini pohon waru itu tidak ada yang lurus. Ketika Syekh sedang beristirahat di bawah pohon waru beliau mendengar suara harimau yang berada di pinggir laut. Ketika Syekh menghampiri ternyata kaki harimau tersebut terjepit kima, setelah itu harimau melihat Syekh Maulana Mansyur yang berada di depannya, melihat ada manusia di depannya harimau tersebut pasrah bahwa ajalnya telah dekat, dalam perasaan putus asa harimau itu mengaum kepada Syekh Maulana Mansyur maka atas izin Alloh SWT tiba-tiba Syekh Maulana Mansyur dapat mengerti bahasa binatang, Karena beliau adalah seorang manusia pilihan Alloh dan seorang Auliya dan Waliyulloh. Maka atas izin Alloh pulalah, dan melalui karomahnya beliau kima yang menjepit kaki harimau dapat dilepaskan, setelah itu harimau tersebut di bi`at oleh beliau, lalu beliau pun berbicara ” saya sudah menolong kamu ! saya minta kamu dan anak buah kamu berjanji untuk tidak mengganggu anak, cucu, dan semua keturunan saya “.
Kemudian harimau itu menyanggupi dan akhirnya diberikan kalung surat Yasin di lehernya dan diberi nama si pincang atau Raden langlang buana atau Ki Buyud Kalam. Ternyata harimau itu adalah seorang Raja/Ratu siluman harimau dari semua Pakuwon yang 6. Pakuwon yang lainnya adalah
1. Ujung Kulon yang dipimpin oleh Ki Maha Dewa
2. Gunung Inten yang dipimpin oleh Ki Bima Laksana
3. Pakuwon Lumajang yang dipimpin oleh Raden Singa Baruang
4. Gunung Pangajaran yang dipimpin oleh Ki Bolegbag Jaya
5. Manjau yang dipimpin oleh Raden Putri
6. Mantiung yang dipimpin oleh Raden langlang Buana atau Ki Buyud Kalam atau si pincang.
Setelah sekian lama menyiarkan islam ke berbagai daerah di banten dan sekitarnya, lalu Syekh Maulana Manyuruddin dan khadamnya Ki Jemah pulang ke Cikaduen. Akhirnya Syekh Maulana Mansyuruddin meninggal dunia pada tahun 1672M dan di makamkan di Cikaduen Pandeglang Banten. Hingga kini makam beliau sering diziarahi oleh masyarakat dan dikeramatkan.
Keterangan :
a. Sulthon Agung Abdul Fatah Tirtayasa dimakamkan di kampung Astana Desa Pakadekan Kecamatan Tirtayasa Kawadanaan Pontang Serang Banten.
b. Cibulakan terdapat di muara sungai Kupahandap Kecamatan Cimanuk Kabupaten Pandeglang Banten
c. Makam Cicaringin terletak di daerah Cikareo Cimanuk Pandeglang Banten
d. Ujung Kulon Desa Cigorondong kecamatan Sumur Kawadanaan Cibaliung kebupaten Pandeglang Banten
e. Gunung Anten terletak di kecamatan Cimarga Kawadanaan Leuwi Damar Rangkas Bitung
f. Pakuan Lumajang terletak di Lampung
g. Gunung Pangajaran terletak di Desa Carita Kawadanaan Labuan Pandeglang, disini tempat latihan silat macan.
h. Majau terletak didesa Majau kecamatan Saketi Kawadanaan Menes Pandeglang Banten
i. Mantiung terletak di desa sumur batu kecamatan Cikeusik Kewadanaan Cibaliung Pandeglang.
j. Ki Jemah dimakamkan di kampong Koncang desa Kadu Gadung kecamatan Cimanuk Pandegang Banten.

Zikrul Maut


Bismillahir Rahmanir Rahiim

Perumpamaan orang yang mau meninggal digambarkan oleh sahabat Nabi sbb :
“Kematian itu laksana pohon dengan cabang dan ranting penuh duri. Kemudian pohon itu dimasukkan kedalam perut manusia lewat mulutnya. Lalau seorang lelaki dengan sekuat tenaga menarik pohon berduri keluar lewat mulut. Ranting itu membawa semut yang terbawa dan meninggalkan semua yang tertinggal dan tersisa dalam perutnya.”

Begitu pedih dan sakitnya gambaran sakratul maut. Sampai-sampai Rasullullah dalam doanya meminta pada Allah SWT untuk menimpakan sebagian rasa sakit itu kepada dirinya. subhanallah. sungguh mulia akhlak Rasullullah sehingga menjelang ajal. masih memikirkan ummatnya.

Begitu hebat dan dasyatnya sakratul maut itu, sehingga mendorong kita untuk mengingat mati dan berbuat amal kebajikan untuk bekal kita nanti. Mengingat kematian sebagai tapal batas antara kehidupan dunia dan akherat. Mengingat mati dapat meningkatkan kualitas hidup. Sebagian orang merindukan kematian untuk menemui kekasih hatiNYA.

Banyak orang mendamba kematian karena mereka tahu apa yang akan didapat diakherat. Tapi sebagian besar orang malah takut dan lari menghindarinya. Mereka ciptakan peralatan yang mampu memperpanjang umur, membikin obat-obatan untuk menghambat penuaan.Bahkan ada yang pengin hidup sampai seribu tahun lamanya. Mereka begitu mendewakan dunia, mungkin umur bisa panjang tapi proses penuaan tidak bisa dikekang. buat apa berlama-lama didunia, tapi tak bermanfaat apa-apa. Kita tak bisa menghindar dari kematian, walau sembunyi dimana, kematian pasti datang menjemput. Sering-seringlah kita mengingat kemnatian, karena dapat memupuskan kecintaan kita kepada dunia. Karena dunia hanya tipu daya semata dan bersifat sementara.

Kematian begitu dekat dengan kita, kematian selalu mengintai kita dimanapun berada. Karena kematain begitu dekat dan bisa datang kapan saja, mari kita perbanyak amal perbuatan kita, lebih mendekatkan diri kepada Allah. Berkarya yang bermanfaat untuk kemasyalahatan ummat. Bagi yang tidak beriman kematian begitu menakutkan dan mengerikan, tapi bagi orang-orang yang beriman kematian bagaikan tidur panjang. Tersenyum karena surga sudah diperlihatkan didepan mata.

Kita sadar bahwa kematian merupakan kepastian, tidak ada yang dapat kita lakukan kecuali mempersiapkan diri sebaik-baiknya sebelum kematian itu benar-benar datang menjemput. Kematian dapat menghantarkan kita kepada kehidupan yang kekal. Tentu kita akan mengumpulkan kebajikan-kebajikan yang banyak agar selamat didunia dan akherat.

Bahkan Rasullullah mengibaratkan orang yang cerdas adalah orang yang mengingat kematian. Karena mereka adalah orang-orang yang terbaik menyiapkan diri menyambut datangnya pertemuan mereka dengan Allah SWT.
Sebagaimana Rasullullah bersabda :
“Orang yang paling banyak mengingat kematian dan yang paling siap menghadapinya, mereka itulah orang-orang yang cerdas. Mereka pergi dengan membawa kemulian dunia dan kehormatan akherat. (H.R Ibnu Majah)

“Katakanlah : Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui yang gaib dan nyata, lalau diberikan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan (QS. Al-Jumu’ah: 8)

SANG KHALIFAH SI PEMERAH SUSU KAMBING



Bismillahir Rahmanir Rahiim

Sejarah manusia mengenal dengan baik si pemerah susu. Walaupun bukan sesuatu yang istimewa untuk dikemukakan. Karena yang bisa memerah susu, hampir semua orang yang memelihara sapi perahan atau kambing perahan, atau juga unta perahan.

Dalam kisah ini yang istimewa adalah seorang khalifah. Hanya seorang. Karena julukan ini diucapkan oleh seorang anak kecil kepada seorang Kahlifah Rasyidin yang terkenal kewibawaannya, jiwa sosial dan sifat kerakyatannya. Ia adalah seorang negarawan.

Tempaan langung, sebagai hasil didikan dan kedekatannya dengan Nabi SAW, Kasih sayang yang diterimanya, kecintaannya sendiri kepada Rasulullah SAW, karena ia adalah manusia pertama, yang membenarkan semua yang diucapkan dan disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW .

Ia adalah sang pembebas manusia dari perbudakan. Ketika Bilal berada dalam cemeti dan siksaan yang tak tertahankan dari kaum Quraisy karena melawan tradisi perbudakan, Khalifah ini tampil penuh keberanian, kebesaran jiwa, dan sikap memihak kepada hak-hak azasi manusia, ia membebaskan Bilal, yang kemudian di gelar muazzin ar Rasul.

Mereka Yang Datang Senantiasa.

Orang-orang yang datang kepada mereka, senantiasa tidak lain adalah kaum dhu’fa’ pemikul tanggungjawab pertama agama ini. Batu fondasi pemikul amanah Allah SWT untuk agama-Nya. Mereka yang datang senantiasa memikul perlindungan dan berharapkan tetesan ajaran murni dari Tuhan pengatur segala sesuatu yang tidak dapat diatur oleh manusia. Pemberi sesuatu yang tak dapat diharapkan dari manusia. Mereka kaum lemah yang meminta perhatian dan tali kasih. Ikut merasakan apa yang dirasakan dan menikmati kebersamaan di antara mereka. Karakter ini ada dalam hidup para Khalifah, sepeninggal panutan mereka Rasulullah Muhammad SAW .

Ketika sang Khalifah di sambut oleh sebuah keluarga, seorang anak datang menyongsong di depan pintu. Si anak berteriak kepada Ibunya: “Ibu, lihat siapa yang datang, dia adalah si pemerah susu kambing kita.!” Karena memang yang sedang berada di depan si anak, menurut pengetahuannya yang terbatas, adalah sesosok mannusia yang pernah membantu ibunya memerah susu kambing di rumah mereka.

Ibunya serta merta memasuki halaman depan rumah. Ia terkejut melihat seorang yang tegap kokoh berwajah putih bersih, matanya yang tajam terbungkus oleh keningnya yang bening. Ia terdiam sejenak, karena ternyata yang sudah berada didepannya adalah manusia utama yang sudah pernah datang menjumpainya, dan menjumpai janda-janda tua yang suamniya gugur dalam perang, mengunjungi anak-anak yatim, mendatangi kaum dhu’afa’, siapakah dia ? tiak tidak lain adalah Khalifah Rasyidin Abu Bakar Ash Shiddiq RA.

Sambil berucap Ibu tersebut memohon maaf kepada khalifah, atas kelancangan ucapan anaknya. “Tidak mengapa kata Khalifah. Biarkan ia memberi nama kepadaku, sesuatu yang aku sukai, karena nama itu disukai oleh Allah SWT, dari apa yang telah aku kerjakan.”

Abu Bakar memang dicintai Nabi karena ia sendiri sejak awal telah menyatakan kesetiannya. Ketika kaum Quraisy membantah semua yang dida’wahkan oleh Nabi SAW, Abu Bakar tidak pernah ragu. Semua yang telah diajarkan oleh Muhammad SAW, tidak ada yang dibantahnya. Ia bahkan mengimani seluruh perkataan dan perbuatan Muhammad, walaupun akalnya tidak mampu memikirkannya. Seperti sambutan Abu Bakar Ash Shiddiq, ketika mendengar kisah perjalanan isra’ mi’raj. Ditanyakan kepadanya tentang kebenaran kisah tersebut. Apa jawab Abu Bakar: (Wa In Kana Muhammadun Qad Qal, Laqad Shadaqta) = “Apabila begitu yang diucapkan Muhammad SAW, sungguh aku membenarkan.”

Mencari Tuhan Ibrahim

Berbeda dengan tokoh-tokoh Quraisy lainnya. Sejak lama Abu Bakar sudah tidak percaya kepada Tuhan-tuhan dan berhala-berhala Quraisy. Ia seperti juga nenek moyang dan beberapa pemuka Quraisy lainnya, masih tetap percaya kepada Tauhid Ibrahim as.

Lama mereka itu merenung aqidah yang bertentangan dengan Tauhid Nabi Ibrahim, yang walaupun sedikit pernah di dengar dari nenek moyang mereka selain tokoh-tokoh Quraiy yang menciptakan agama berhala, yang di bela mati-matian oleh Abu Jahal, Abu Lahab dan tokoh Quraisy lainnya termasik kakek dan paman-paman Nabi Muhammad sendiri.

Dalam hati sanubari Abu Bakar dan kawan-kawannya yang masih sadar, timbul pertanyaan: “Mengapa manusia yang dapat berpikir, melihat dan mendengar, begeitu mudah tersungkur sujud dihadapan batu-batuan yang jelas tidak dapat mendengar ,tidak dapat melihat, apalagi berpikir ?” Mereka selalu mengulangi pesan salah satu nenek mereka: “Manakah yang benar, apakah Tuhan yang satu, atau Tuhan yang beribu-ribu ? Apakah boleh di sebut agama, bila Sang Pengaturnya terpecah dalam bentuk yang susah diimani ?”

Pertanyaan seperti itu bertahun tahun mengiang di telinga Abu Bakar yang masih remaja berserta kawan-kawannya yang suka berpikir tentang ke Tuhanan.

Mereka selalu mendatangi para sesepuh yang dengan diam-diam masih menyimpan Kitab dari Shuhuf Ibrahim as, dan menerima pelajaran dengan cara rahasia dari guru-guru dan pendeta Al Kitab, sesuai dengan apa yang sedang mereka cari tentang Tuhan yang sebenarnya. Seperti juga nenek mereka Nabi Ibrahim as, yang menemukan Rabbnya dalam pencaharian yang cukup lama.

Abu Bakar sangat senang, dan menampakkan kegembiraan di wajahnya apabila selesai menerima wejangan tentang Rabb yang sebenarnya, seperti yang diajarkan oleh Ibrahim as. Ia menengadahkan wajahnya ke langit, sambil mengucapkan puja dan puji syukur, karena kekuasaan langit seisinya telah menunjukkan untuknya Rabbul’alamin yang sedang di cari-carinya. Rabbku kata Ibrahim kepada Namruz adalah yang menghidupkan dan mematikan. Namruz kembali menantang, “Aku adalah Tuhan yang bisa menghidupkan dan mematikan. Aku dapat membiarkan orang hidup dan juga dapat mematikan (membunuh) siapa saja.”

Ibrahim kembali mengucapkan: “Tuhanku yang menerbitkan matahari dari timur ke barat, Apakah engkau dapat menerbitkan matahari itu dari barat ke timur?” Sampai di sini Raja Namruz membisu seribu kata, tidak dapat menjawab pertanyaan Nabi Ibrahim as. Yang dijumpai Ibrahim as, pada masa hidupnya adalah Tuhan-tuhan berhala, bukan konsep Tauhid Ibrahim, nenek bani Israil dan bani Ismail.

Oleh karena itu pertanyaan dalam hati mereka tetap saja timbul was-was dan keraguan. Manakah Tuhan sebenarnya yang harus mereka yakini keberadaannya dalam hidup ini. Karena bagi Abu Bakar dan teman-temannya, hidup haruslah berkeyakinan.

Yakin dan ragu tetap menyelimuti hati mereka, sehingga sampai masa datangnya janji Injil dan Taurat terkuak dalam sejarah bangsa Arab dan penduduk Mekkah. Karena antara masa Abu Bakar mencari Rabb yang hakiki sesuai dengan konsep Tauhid Ibrahim as, dengan masa janji Kitab-kitab suci dan shuhuf Ibrahim sendiri, Musa dan ‘Isa, as. tidak terlalu lama. Abu Bakar berada pada masa ketika janji itu tiba pada zamannya.

Bulan Bertengger di Rumah Abu Bakar.

Abu Bakar tidak puas menjelajahi dan menyelusuri perjalanan Tauhid neneknya Ibrahim as. Di kota Mekkah sendiri, sudah semua sesepuh Mekkah yang masih mempertahankan Tauhid Ibrahim as, yang didatanginya. dan menyerap pengetahuan Tauhid mereka. Ia bepergian jauh sampai ke Siria, menjumpai beberapa Rahib Taurat dan Injil yang masih bertahan meyakini Tauhid Ibrahim as. Cukup lama Abu Bakar di Siria. Karena ia berkeliling menjumpai tokoh-tokoh ahli Kitab.

Beberapa hari sebelum kepulangannya ke kota Mekkah, ia bermimpi. Ia melihat rembulan bergeser meninggalkan tempat bertenggernya, bergeser masuk ke kota Mekkah. Cahayanya memantul jauh hingga ke ufuk-ufuk terpencil dan memancarkan sinar lembutnya, di sekitar kota Mekkah. Kemudian bulan itu terpecah berkeping keping memasuki rumah-rumah penduduk. Keping-keping sinar itu utuh kembali, kemudian menempatkan bulan seperti sediakala, lalu bertengger di rumah Abu Bakar As Shiddiq.

Abu Bakar terbangun dari mimpinya ketika fajar sidiq mulai merekah. Karena pagi-pagi ia harus sudah berangkat bersama kafilah yang akan menuju Mekkah.

Sebelumnya ia menemui seorang Rahib yang telah di kenalnya dengan baik. Semua yang terjadi melalui impiannya, diceritakan kepada sang Rahib. Wajah Rahib yang saleh itu, tampak berseri-seri mendengar cerita Abu Bakar, seraya berkata:

Inilah saatnya ia menampakkan diri………………..!’

Siapakah yang tuan maksudkan ? tanya Abu Bakar.” Apakah Nabi yang sedang anda nanti-nantikan itu, telah tiba ?”

Benar, ujar Rahib itu. Andalah yang akan beriman kepadanya tanpa ragu, mencintainya dan selalu berada di sampingnya, serta berbahagia dengan keberadaannya.”

Apa yang di lihat Abu Bakar dalam mimpinya, bukan sekadar kembang-kembng tidur. Namun benar-benar suatu penglihatan yang jujur dan benar. Abu Bakar tidak pernah meyakini kebenaran berhala-berhala Quraisy walau sesaat pun. Tidak pula ia menyatakan permusuhan terhadap sesembahan berhala nenek moyangnya itu. Ia lebih mengutamakan mengamankan keyakinan dalam hatinya, sambil menunggu datangnya Rasul yang dijanjikan. Itulah yang pertama datang dalam mimpinya.

Abu Bakar telah mendapat petunjuk yang benar ( ru’yah shadiqah) dari langit. Karena kebersihan Tauhidnya.

Laqad Shadaqta. (sungguh benar apa yang diucapkannya.)

Bergegas-gegas Abu Bakar berangkat ke Mekkah dari perjalanannya di Siria. Baru saja tiba di pintu gerbang kota Mekkah, orang-orang datang menyambut kedatangannya membawa keluhan dan omongan tentang seseorang yang di sebut telah menyulut api di atas kepala berhala-berhala sesembahan mereka.

Mereka menyebut seorang putera Bani Hasyim, seorang pemuda yang pernah mendapat gelar kepercayaan dari tokoh-tokoh Quraisy, yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Dia adalah Al Amin.

Abu Bakar mendengarkan pengaduan teman-temannya dengan serius. Dalam hatinya ia berkata, kalau itu yang dikatakan Muhammad bin Abdullah, sungguh benar ucapannya itu. Kata-kata itu tidak dilahirkan pada lisannya, hanya ucapan hatinya sendiri. Ia telah mengenal Muhammad bin Abdullah melebihi dirinya sendiri. Sejak kanak-kanak, remaja sampai usianya mencapai empat puluh tahun di saat ia mendengar berita itu. Usia Abu Bakar dengan Muhammad tidak jauh berbeda. Keduanya adalah teman sepergaulan yang selalu jadi ikutan dan teladan.

Ketika tokoh-tokoh Quraisy membincangkan apa yang telah dikemukan Muhammad tentang berhala-berhala Quraisy, Abu Bakar sudah membenarkan dalam hatinya.

Ketika tokoh-tokoh Quraisy mengulangi kembali apa yang diucapkan Muhammad tentang apa yang telah diterimanya dari langit, Abu Bakar telah menyambut ucapan itu dengan suaranya yang jelas. Wa In Kana Qad Qal, Laqad Shadaqta.. Seruannya hanya satu. “Tinggalkan berhala-berhala itu dan sembahlah hanya kepada Allah Pencipta alam semesta. Dia yang Maha Hidup dan Maha pengatur.”

Abu Bakar cepat menangkap anjuran dan seruan Muhammad. Karena ia telah memahami sebelumnya dalam pencahariannya akan agama Tauhid Ibrahim as.

Ia tidak ingin pendengarannya salah dari omongan dan ucapan tokoh-tokoh Quraisy. Ia ingin langsung mendengar dari lidah seorang yang dianggapnya, tidak akan salah mengucapkan kata-kata yang sama.

Secepatnya ia berangkat ke rumah Muhammad yang pada waktu itu sudah bersama isterinya Khadijah. Keduanya berjumpa dan berdialog sebagai sahabat lama yang telah saling memahami.

Abu Bakar bertanya kepada Muhammad SAW: “Apakah benar apa yang telah saya dengar dari mereka wahai sahabatku ?”

Nabi SAW bertanya: “Apa yang sudah engkau dengar dari mereka?”

Abu Bakar menjelaskan: “ Mereka telah menyampaikan kepada orang banyak bahwa engkau telah di utus Allah SWT kepada kami, agar hanya menyembah kepadaNya, tidak mempersekutukannya.”

Apa jawaban anda wahai Abu Bakar, ketika mengetahui hal itu ? tanya Muhammad SAW.”

Abu Bakar serta merta menjawab: Aku katakan kepada mereka: “Jika itu kata Muhammad maka sungguh benarlah ucapannya.”

Rasulullah sangat terharu dan bergembira medengar jawaban sahabatnya itu. Dipeluknya Abu Bakar dan duciumnya kening sahabatnya itu. Diceritakan nya kembali peristiwa turunnya wahyu di gua Hira’. Mendengar itu Abu Bakar ikut terharu sambil mengeratkan pelukannya lagi kepada Rasulullah.

Sekarang inilah Abu Bakar telah menemukan apa yang dicarinya selama ini. Telah datang seorang utusan dari bangsanya sendiri. Apa yang telah ia dengar dari para sesepuh sebelumnya dan yang dipelajarinya dari para Rahib dan Pendeta Nasara di Siria. Membenarkan semua janji yang tersebut dalam Shuhuf Ibrahim, Musa dan Isa.

Abu Bakar tidak ragu-ragu lagi. Pada saat itu pula ia mengikrarkan diri mengucapkan syahadat dihadapan Muhammad SAW . Kalimat persaksian Abu Bakar itu berbunyi: “Saya beraksi, engkau adalah manusia yang benar dan terpercaya. Dan saya bersaksi bahwa tiak ada sesembahan selain Allah SWT, dan saya bersaksi pula bahwa Muhammad adalah utusan Allah .“

Ikrar Abu Bakar ini berkumandang ke seluruh pelosok Mekkah. Di dengar oleh tokoh-tokoh Quraisy, baik yang bersimpati kepada seruan Muhammad maupun yang antipati kepada seruan tersebut.

Pada kunjungan berikutnya Abu Bakar datang tidak lagi sendirian. Ia diikuti oleh beberapa orang tokoh Quraisy yang terkenal. Dianatarnya adalah Utsman bin Affan, Zubeir bin Awwam, Abdur Rahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqash, dan Thalhah bin Ubaidillah.

Mereka adalah tokoh-tokoh yang kelak menjadi soko guru Dinul Islam dan sahabat-sahabat terkemuka. Mereka menjadi berkah pertama dengan Islamnya Abu Bakar. Gelombang manusia yang mengikuti jejak Abu Bakar sesudah itu makin besar, dan semakin bertambah besar, bagaikan badai yang tidak dapat tertahan oleh rintangan apa pun. Namun tangtangan yang menghadang mereka menuju Islam juga semakin jelas. Terutama dari tokoh-tokoh Quraisy sendiri, seperti Abu jahal, Abu Lahab, Abu Sofyan dan masih banyak lagi.

Setiap langkah Abu Bakar dan teman-temannya selalu diikuti oleh tokoh-tokoh Quraisy. Hubungan antara Muhammad SAW dengan pendukungnya selalu di potong dan ditumbuhkan antipati dan konflik. Namun Abu Bakar sudah kokoh pendidirian dan keyakinannya. Apa yang diucapkan Muhammad SAW adalah benar dan itulah yang sesungguhnya. Iman Abu Bakar kepada semua yang diucapkan Nabi SAW, serta keyakinannya kepada ajaran Islam,

adalah kekuatan dahsyat yang tidak seorang pun mampu melenyapkan dari dalam hatinya. Benteng Abu bakar yang paling kokoh adalah iman dan keyakinannya kepada ke Rasulan Muhammad SAW . Itulah benteng yang tidak dapat di tembus oleh kaum musyrikin Quraisy. Sampai kepada tingkat yang paling meragukan masyarakat Quraisy, keyakinan Abu Bakar kepada Rasulullah tidak pernah goyah. Hingga datanglah berita pada suatu hari.

Rasulullah SAW sedang duduk-duduk di dekat Ka’bah sambil menengadakan wajahnya ke langit. Tokoh-tokoh Quraisy yang melwati Ka,bah mendekati beliau seraya bertanya: “Apa yang engkau pikirkan wahai Muhammad ?”, Serta merta Rasulullah SAW menjawab: “Aku baru saja pulang dari Palestina mengunjungi Masjid Al Aqsha, lalu naik ke langit sampai ke ‘Arsy Allah SWT, dalam satu malam perjalanan”. Peristiwa besar ini bukannya mengagumkan tokoh-tokoh Quraisy, karena hanya dengan perjalanan satu malam, Muhammad telah kembali ke Mekkah pada pagi harinya. Akan tetapi peristiwa ini menjadi alat olok-olok mereka untuk melemahkan keimanan para pengikut Islam. Padahal apa yang di lihat oleh Rasulullah SAW, telah disampaikan seluruhnya seperti keadaan sebenarnya. Mereka yang pernah mengunjungi Masjid Aqsha tidak membantah apa yang di lihat Muhammad SAW, karena sudah cocok dengan keadaan sebenarnya. Namun karena maksud kaum Quraisy ingin melemahkan keimanan pengikut-pengikut Islam. Mereka mengingkari kebenaran tersebut.

Sampailah berita ini kepada Abu Bakar As Shiddiq, Seperti biasanya Abu Bakar tetap membenarkan semua yang datang dari Rasulullah SAW, Kalimatnya tetap saja, sejak penjumpaan pertama. “Apabila sungguh itu ucapan Muhammad SAW, aku membenarkannya.”

Saya Bukan Yang Terbaik.

Ketika dinobatkan menjadi khalifah yang pertama, Abu Bakar As Shiddiq menyampaikan khutbah pembaiatannya melalui mimbar Rasulullah SAW di Masjid Nabawi Medinah. Ia duduk pada anak tangga di bawah tempat duduk yang biasa diduduki Nabi Muhammad SAW . Ia merasa tidak pantas (walau pun saat itu, telah menjadi Kahlifah pengganti Nabi Muhammad SAW) untuk duduk pada tempat yang biasanya orang yang mulia itu menempatkan dirinya di atas mimbar. Abu Bakar As Shiddiq menyampaikan khutbah penobatannya, sebagai berikut: “ Wahai kaum Muslimin ! kalian telah kalian telah memilih saya menjadi pemimpin. Bukan berarti bahwa saya adalah yang terbaik di antara kalian. Jika menurut anggapan kalian saya benar, maka bantulah dan ikutilah saya. Demikian juga jika saya salah tegur dan luruskanlah saya !

Ingatlah ! Orang-orang lemah di antara kalian akan menjadi kuat dihadapanku karena saya akan memberikan hak-hak yang menjadi miliknya.. Orang yang kuat akan menjadi lemah dihadapanku, karena saya akan mengambil sesuatu yang bukan hak dan bukan miliknya.

Taatilah saya, selama saya mentaati Allah SWT dan rasulNya. Jika saya tidak mentaati Allah SWT dan RasulNya, maka tidak wajib i kalian menaati saya.”

Saya telah di angkat menjadi pemimpin kalian, tetapi saya

bukanlah yang terbaik di antara kalian.”

Kalimat ini adalah awal dari pemerintahan Abu Bakar, pemerintahan yang bersih dari intrik-intrik yang akan menggodanya, seperti umumnya para penguasa yang tamak. Ia ingin menanamkan dalam pikiran ummat Islam bahwa kekuasaan bukanlah suatu keistimewaan, melainkan pelayanan bagi ummat. Pemimpin suatu negara adalah pelayannya ummat yang tidak mustahil sebagian besar dari kekuasaan dan pemerintahan akan menjumpai kesulitan, kesusahan ya ng padanya ada tanggungjawab. Ia bermaksud menegaskan kepada ummat, bahwasanya kekuasaan bukanlah suatu kehomatan yang perlu diagung-agungkan, melainkan tugas dan kewajiban.

Itulah Abu Bakar yang layak baginya ucapan tersebut. Meyakinkan bagi ummat Islam akan persiapannya memimpin sebagai pelayan ummat. Abu Bakar mengisyaratkan agar ummat menjadi pembantu baginya dalam melaksanakan pememerintahan. Bukan sebagai pengekor dan hanya membenarkan apa yang dikerjakannya. Ummat wajib menegurnya dan meluruskannya apabila pekerjaannya tidak sesuai dengasn tuntunan Islam.

Abu Bakar As Shiddiq yang membenarkan semua ucapan dan da’wah Rasulullah SAW, maka ia mendapat gelar Shiddiq. Ketika ia dibai’at menjadi Khalifah, tugas tersebut tidak diinginkannya dan tidak diharapkannya. Jika saja saat itu bukan situasi yang sangat genting bagi ummat Islam karena kepergian dan wafatnya Rasulullah SAW, maka Abu Bakar tentu akan pergi jauh memencilkan diri, agar ia tidak ditetapkan sebagai Khalifah. Seperti ucapannya sendiri: ‘Demi Allah SWT, tak pernah saya bermimpi untuk menjadi pemimpin ummat, walau sehari atau semalam pun. Dan tak pernah saya memintanya kepada Allah SWT, baik secara sembunyi-sembunyi mau pun secara terang-terangan. Kalau bukan karena tanggungjawab yang diberikan kepadaku, maka aku lebih suka menagnggalkan jabatan itu dan pergi kemana saja sesuka kakiku menapak.”

Dialog Dengan Puteri Rasulullah.

Sejarah mengenal Abu Bakar sebagai sahabat utama yang paling dekat dengan Rasulullah. Ia mengenal Nabi SAW dengan baik dan sebaliknya Rasulullah SAW mengenal Abu Bakar dengan baik pula. Sejarah sangat mengenal puteri Rasulullah SAW satu-satunya yang masih hidup sepanjang hayat Nabi Muhammad SAW, yang sempat belajar dan mendengar penjeasan langsung tentang ajaran Islam dari Nabi SAW. Selain itu, Sayyidah Fatimah adalah suami dari sahabat terkemuka, Ali bin Abi Thalib yang dikenal dengan Babul ‘Ilm ( gerbang ilmu).

Pada suatu hari datanglah sayyidah Fatimah menghadap Khalifah Abu Bakar RA. di dampingi oleh paman Nabi SAW yang bernama Abbas, untuk menanyakan perihal tanah ghanimah di Medinah. Tanah tersebut pernah di hibahkan kepada Sayyidah Fatimah oleh Rasululah SAW. Hasil dari tanah tersebut diberikan kepada puterinya tersebut, dan beberapa orang dari keluarga beliau yang tidak mampu dan para sahabat yang miskin. Setelah wafat Rasulullah SAW, Sayyidah Fatimah menuntut agar tanah tersebut dapat dimanfaatkan sebagaimana Rasulullah SAW telah melaksnakannya.

Sayyidah Fatimah menganggap tanah itu sekarang merupakan warisan dari Ayahandanya.

Maka terjadilah dialog sebagai berikut:

Wahai Khalifah ! bukankah tanah tersebut adalah peninggalan Rasululah untuk kami ? Artinya ia menjadi warisan bagi kami keluarga beliau.

Khalifah Abu Bakar mendengar ucapan yang mengandung harapan dari Sayyidfah Fatimah RA dengan penuh perhatian. Satu persatu kalimat yang keluar dari lisan suci puteri Nabi SAW itu di dengarnya dengan cermat. Abu Bakar sangat prihatin akan keadaan puteri kesayangan Rasulullah SAW. Karena baginya Fatimah adalah manusia pertama yang wajib diperhatikan. Karena ia maklum betapa Rasulullah SAW, memperhatikan dan mencintai puterinya itu. Ia juga memaklumi betapa Sayyidah Fatimah dan keluarganya membutuhkan sebidang tanah, setelah wafatnya Nabi SAW.

Khalifah merasa menjadi beban berat, apabila ia menolak permohonan Sayyidah Fatimah, dengan menagtakan tidak.

Sayyidah Fatimah RA, mengingatkan Khalifah, bahwa ketika hayatnya Rasulullah SAW, keluarganya telah mendapatkan bagian dari hasil tanah tesebut. Sebagian lagi diberikan kepada sahabat-sahabat yang miskin dan anak yatim.

Khalifah dengan penuh kasih sayang, akhirnya memberi penjelasan tentang status tanah tersebut. Ia mengakui, bahwa Rasulullah SAW telah memberi bagian dari hasil tanah itu kepada Fatimah dan keluarganya, namun ujar Khalifah: Ketahuilah oleh kalian bahwasanya Nabi SAW telah bersabda: “Kami golongan Nabi-nabi tidaklah mewariskan. Apa-apa yang kami tinggalkan jatuh menjadi sedekah.”

Mendengar penolakan Khalifah Abu Bakar, Sayyidah Fatimah RA, berucap:

Anda tentu sudah mengetahui bahwasanya tanah tersebut telah dihibahkan Rasulullah SAW kepada saya dii waktu hidpnya, sehingga dengan demikian tanah itu adalah milik saya dengan jalan hibah, bukan sebagai warisan “.

Dengan penuh kelembutan dan kasih sayang Khalifah menjawab: “Benar ujar Khalifah. Namun saya juga melihat beliau membagikan kepada fakir miskin dan musafir, setelah memberikan kepada kalian secukupnya.. Ini berarti Rasulullah SAW menghendaki agar dari tanah itu tetap haknya bagi fakir miskin.

Sayyidah Fatimah dengan suaranya lesu menjelaskankan : “Bukankah dengan beradanya tanah tersebut pada kami, akan tetap hak-hak fakir miskin akan kami berikan ? Seperti yang dilaksanakan di tangan Rasulullah SAW ?

Khalifah berkata: “Saya kurang setuju dengan cara seperti itu. Sedangkan saya adalah pemimpin orang mukmin setelah Rasulullah SAW. Sehingga lebih berhak menentukan kedudukan hukumnya. Karena saya akan mendudukkan hukumnya seperti pesan Nabi SAW.”

Di sisni Khalifah Abu Bakar menghadapi pertarungan hebat di benaknya. Antara mengikuti kemamaun puteri Rasulullah yang sangat dihormatinya dan hukum yang telah di pesankan oleh Rasulullah SAW sendiri yang wajib dijunjung tingginya..

Mengusung Dagangan di Pundaknya.

Berdagang bukan pekerjaan baru bagi Abu Bakar. Sudah sejak muda remaja, ia berniaga. Hasilnya adalah kesuksesan dalam bidang ini dapat diketahui oleh sahabat dan handai tolannya. Dari keluarga yang di kenal memiliki jiwa dagang, Abu Bakar dibesarkan. Ketika telah di angkat menjadi Khalifah jiwa tersebut tidak pernah kendor. Hingga pada suatu hari ketika kekhalifahan Islam telah ditangannya, beliau berangkat ke pasar sambil memikul barang dagangan di pundaknya. Di tengah jalan Khalifah yang saleh itu berpapasan dengan Umar bin Khattab dan Abu Ubaidah bin Jarrah.

Kedua sahabat ini terheran-heran melihat Khalifah memabawa sesuatu dipundaknya sambil menyapa: “Hendak kemana kiranya wahai Khalifah Rasulullah, dengan membawa beban di pundak ?”

Ke pasar ! “ ujar Khalifah Abu Bakar, dengan suara tegas.

Sahabat Umar tersentak ketika mendengar ucapan Khalifah, seraya bertanya:

Apa yang akan anda kerjakan di pasar , wahalai Khalifah ? padahal anda telah mendapat tugas sebagai pimpinan tertinggi ummat ini ?”

Mendengar ucapan Umar itu, Khalifah bertanya: “Darimana saya mendapatkan nafkah untuk hidup bersama keluargaku ?”

Serta merta sahabat Umar bin Khattab dan Abu Ubaidah bin Jarrah tersentak dari kelalaiannya seraya berucap dengan lemah lembut kepada Khalifah: “ Ikutilah kami ke Baitul Mal. Kami akan mengambil bagian sebagai hakmu, walaupun tidak mencukupi, agar tdak menyita waktu bagi tugas-tugasmu yang berat.” Para sahabat bersidang untuk menentukan bagian dari Baitul Mal bagi hak-hak Khalifah. Akhirnya ditetapkan bagian Khalifah yang di ambil dari Baitul Mal. Ketetapan itu dengan memberikan bagian Khalifah seharga setengah ekor domba tiap hari, dan 250 dinar setahun. Kemudian dinaikkan menjadi seekor domba tiap hari dan 300 dinar setahun.

Dengan penghasilan itulah Khalifah menjalankan tugasnya sebagai pemimpin kaum mukminin, diterimanya dengan hati tulus bagi kehidupan keluarganya, hingga datang waktunya negeri Irak dan Siria ditaklukkan oleh Islam. Pada saat itu rizki dari dua negeri yang kaya itu mengalir ke Medinah. Namun Khalifah tidak mememinta bagian yang melebihi apa yang telah ditetapkan oleh persidangan para sahabat.

Yang Tersisa Adalah Allah dan RasulNya.

Sebelum Islam Abu Bakar adalah seorang pemuka Quraisy yang disegani. Ketika datang Islam, Abu Bakar adalah orang terdekat dengan Rasulullah SAW. Ia mendapat penghormatan dari Nabi SAW disampingnya, sehingga tidak ada lagi yang melebihinya.

Tatkala Abu Bakar masuk Islam, ia sedang berada di puncak kekayaan harta saat itu. Bahkan melebihi Umar dan Usman.

Di musim terjadi peperangan dengan kaum Quraisy, terjadilah masa kemarau yang panjang. Makanan dan buah-buahan menyusut hasilnya. Binatang ternak menjadi kurus, karena kesulitan makanan dan air. Di saat yang sangat menentukan nasib perjuangan itu, Nabi Muhammad SAW memanggil para sahabat untuk bersidang. Mencarikan jalan keluar dari musibah yang menimpa kaum muslimin dan para mujahid yang akan berhadapan langsung dengan musuh-musuh Allah .

Setelah menguraikan maksud pertemuan itu dan mencari jalan keluarnya, Umar bin Khattab mengemukakan pendapatnya an menyediakan dana dari separuh hart kekayaannya untuk Islam.

Para sahabat lain yang memiliki harta menyatakan hal yang sama seperti juga Umar. Datanglah giliran Abu Bakar. Dengan tegas ia menyatakan : “Seluruh hartanya dipersembahkan kepada perjuangan Islam.” Rasulullah agak terkejut, walaupun tidak dinampakkannya, ketika menanggapi pernyataan Abu Bakar seraya berucap: ” Lantas apa yang tersisa untukmu dan keluargamu ?” ujar rasulullah SAW. Jawab Abu Bakar dengan tegas: “ Yang tersisa untukku dan keluarga, tidak lain adalah Allah dan Rasul !”

Meskipun di saat kemakmuran telah mengalir masuk ke negeri Islam setelah jatuhnya kekuasan imperium Romawi, Persia dan Siria, namun Abu Bakar sebagai Khalifah Islam tidak terpengaruh oleh harta benda dunia yang mengalir deras melanda negeri Islam waktu itu. Sebagai khalifah ia tidak mengambil bagian dari kekayaan tersebut, dan tidak memperkenankan dirinya hidup bermewah-mewah. Ia menolak tawaran dari baitulmal untuk mendapatkan bagian melebihi apa yang sudah ditentukan oleh persidangan para sahabat. Khalifah berkata: “Mengapa saya harus mendapat lebih banyak dari yang apa yang perlukan ? Apakah saya lebih baik dari orang lain, sehingga perlu mendapatkan yang lebih khusus untuk diri saya ?”

Abu Bakar adalah Khalifah pertama pengganti tugas-tugas da’wah Nabi Muhammad SAW SAW. Ia menetapkan dirinya sebagai manusia yang tidak lebih baik dari manusia lainnya. Maka ia tidak perlu mendapatkan perlakuan khusus dari hal apa dan dari siapa pun. Ia menolak kehendak baik orang-orang yang telah memilihnya untuk mendapatkan bagian dari upah tertentu. Ia menolak pula permintaan fasilitas untuk mereka. Ia lebih suka bersusah payah dengan kekuatan maksimal yang dimilikinya untuk menegakkan amanat ummat daripada pemberian walau pun atas dasar sukarela. Ia tidak suka tampak melebihi ummatnya dalan hidup dan pemilikan. Ia juga tidak suka tampak begitu penting di mata ummat dan menolak pengghormatan yang berlebihan. Ia tidak suka tampak sebagai manusia elit yang gila kehormatan. Karena ia sadar bahwasanya manusia Abu Bakar adalah seorang hamba Allah SWT yang sama dengan lainnya.

Khalifah sangat menjaga ucapan dan lisannya dalam percakapan dan musyawarah di antara para sahabat Rasulullah SAW. Ia pernah terlanjur berbicara kasar terhadap seorang sahabat, dan merasa sahabat tersebut pasti tersinggung. Langsung saja ia memohon maaf dan meminta untuk diqisas dengan ucapan yang sama yang telah dilontarkannya.

Khalifah Yang Mudah Menangis.

Abu Bakaradalah khalifah yang sangat perasa. Air matanya mudah tertumpah. Kesalehannyalah yang menyebabkan ia mudah menangis. Ia sangat kuatir akan dirinya dihadapan Allah SWT Rabbul Izzah dan menempatkannya sebagai manusia kecil yang selalu diperhatikan gerak geriknya, ibadah dan amal perbuatannya.

Asma bin Umeis isteri Khalifah, ketika ditanyakan tentang ibadah yang dilaksanakan suaminya, ia berkata: “Khalifah bangun pagi di waktu dinihari. Dalam udara panas atau dingin tidak ada bedanya. Selalu tepat waktu paginya. Ia berwudhu’ lalu shalat. Keika membaca ayat-ayat Al Qur’an di waktu shalat atau di luar shalat ia selalu terisak- isak dalam tangis. Ketika sujud ia juga terisak-isak, dan berdo’a dalam zikir shalat atau di luar shalat dengan suara terisak-isak dalam tangis. “

Sayyidah ‘Aisyah isteri Rasulullah yang sangat banyak menghafal hadist langsung dari Rasulullah SAW, meriwayatkan tentang Ayahandanya sendiri. Ketika mendapat perintah dari Rasulullah agar menggantikan Rasul mengimami shalat kaum muslimin ketika beliau sedang sakit. ‘Aisyah kurang bekenan agar Ayahandannya menjadi Imam karena sangat perasa, dan selalu menangis ketika membaca ayat-ayat Al Qur’an dalam shalat. Dikuatirkan akan menggangu kekhusyu’an kaum muslimin. Namun Nabi SAW, telah menetapkan hal itu dan tidak boleh di bantah.

Tangisnya Abu Bakar R.A, adalah karena begitu ta’dzimnya beliau kepada Allah SWT , rasa kagum sekaligus rasa takutnya dan sangat berhati-hati melakukan adab beribadah. Ta’dzimnya kepada Al Khaliq memenuhi seluruh rongga dadanya bersama rasa, haru, malu dan rasa takut, kuatir kepada amal ibadahnya, kalau-kalau tidk mendapatkan tempat di sisi Allah SWT. Kesucian jiwa Khalifah baik dihadapan manusia terutama di hadapan Allah SWT adalah bagian yang sanat mempengaruhi pemerintahan Khilafatnya.

Tokoh ini tidak hanya memberikan kewajibannnya kepada ummat, akan tetapi memberikn hak ummat kepada mereka, tidak kurang sedikit pun. Selalu yang paling depan mengerjakan kewajiban dan memberikan hak-hak manusia. Ia memberikan seluruh yang dimilikinya sebagai amanah. Menempatkan seluruhnya sebagai kewajiban dan membnerikan seluruhnya sebagai hak ummat.

Di akhir hayatnya, ia sudah tidak memiliki apa-apa. Orang yang terkaya sebelum menjadi Kahlifah dan orang mulia akhlaknya an tinggi budi bahasanya, adil dan jujur, demokrat dan peduli terhadap kepentingan bangsanya ketika menjadi Khalifah. Ketika wafatnya hanya mewariskan untuk keluarganya seekor keledai pengangkut air. Sebuah tong besar untuk menampung perahan susu. Sehelai baju jubah yang dipakainya hanya ketika menerima duta-duta besar dan tamu-tamu negara.

Sungguh ia adalah khalifah terkenal dan orang besar di zamannya higga hari ini. Dekat dengan Rasulullah saw, menimba langsung ilmu kepemimpinan dan sifat negarawan dari Nabi Mu hammad saw.

Imam Ali Zainal Abidin


Bismillahir Rahmanir Rahiim

Maha Suci Engkau Ya Allah !, Dzat yang menjadikan pengakuan akan nikmat-Nya sebagai pujian atas-Nya.  Dan maha Suci dzat yang menjadikan pengakuan akan kelemahan kita untuk bersyukur sebagai syukur atas-Nya.

  1. Berfikirlah dan berbuatlah sesuai tujuan penciptaanmu , karena Allah tidak menciptakan untuk kesia-siaan.
  2. Hati-hatilah berteman dengan pendosa, membantu orang yang zalim ( penganiaya ) , dan mendekati orang yang fasik. Waspadalah terhadap fitnahan  mereka dan menjauhilah dari lingkungan mereka. Ketahuilah bahwa orang yang menentang para wali Allah, yang beragama dengan selain agama Allah SWT serta yang berbuat sewenang-wenang dalam perintah-Nya bukan dengan perintah wali Allah, maka ia mendapat siksa dalam api neraka yang akan menganguskan ( menghancurkan ) jasad    ( yang sudah terpisah dari nyawa / ruhnya )  siksaan yang melebihi batas kemampuannya karena itu ambillah pelajaran, wahai yang punya kesadaran, Dan pujilah Allah yang telah memberimu petunjuk  serta ketahuilah bahwa engkau tidak akan keluar dari kekuasaan Allah kepada takdir selain-Nya, dan ingatlah bahwa Allah akan menilai amal kalian, kemudian kepada-Nyalah kalian akan di giring, karena itu ambilah manfaat dari nasihat ini dan bertingkah lakulah dengan tingkah laku orang-orang yang shaleh.
  3. Dalam sebuah surat yang di tulis oleh Imam Ali Z. A  kepada Muhammad bin Muslim Al-Zuhri, diantara isinya :  Allah mewajibkan kepada ulama agar menerangkan ( kepada manusia )  dan tidak menutup-nutupinya. Ketahuilah paling ringannya apa yang kalian sembunyikan  ( lakukan )  adalah kalian telah meenangkan kegusaran orang yang zalim dan dengan mendekatinya kamu kepadanya memudahkan jalan kesesatan. Bukankah undangannya kepadamu akan menjadikanmu sebagai as ( poros )  untuk memutar balikkan kekejaman mereka dan menjadikanmu sebagai jembatan menuju bencana yang menimpanya serta menjadikanmu sebagai tangga yang menyampaikan kepada kesesatan yang sekaligus mengajak yang lain untuk berbuat kejahatan seperti mereka.  Mereka akan memasukan keraguan kepada ulama dengan bantuanmu dan akan menjadikanmu sebagai penasihat atas kelakuannya yang jahat.  Kelakuanmu dalam menampakkan kejahatan dan perpecahan lebih buruk dibanding kelakuan   yang dapat di mainkan oleh orang-orang kepercaan mereka., maka alangkah sedikitnya apa yang diberikan kepadamu  jika di bandingkan dengan  sesuatu yang engkau berikan kepada mereka, dan alangkahnya tidak berharganya kenikmatan yang mereka berikan kepadamu padahal mereka telah menghancurkaan dirimu. Karena itu berusahalah ( perhatikan )  untuk keselamatan dirimu dan ketahuilah bahwa tidak akan ada yang memperhatikan nasibmu selain dirimu sendiri.
  4. Tiada tetesan yang lebih Allah cintai dari dua tetesan : Tetesan darah di jalan Allah, dan tetesan air mata di malam hari karena semata-mata mengharap ridha Allah SWT.
  5. Tiga karakter ( yang jika ada pada orang mukmin akan membawa ) keberuntungan  :  Mencegah lisannya dari mengganggu manusia atau menggunjing mereka, menyibukkan dirinya untuk sesuatu yang bermanfaat ( baginya ) di dunia maupun di akhirat, Serta selalu  menangisi segala kesalahannya.
  6. Tiga karakter yang apabila ada pada orang mukmin maka dia dalam lindungan Allah dan akan di naungi di bawah naungan Arsy-Nysa di hari kiamat serta akan merasakan  ketenangan di hari ketakutan .  Yaitu :  1.   Seorang yang memberikan sesuatu yang dia sendiri butuh padanya.   2.   Seorang yang tidak menggerakkan kaki atau tangannya sehingga ia tahu di jalan Allah-kah melangkah atau di jalan kemaksiatan pada-Nya    3.   Seorang yang tidak mencela saudaranya hingga dia membersihkan kepribadiaanya dari celaan itu.
  7. Janganlah engkau memusuhi seseorang yang menurut persangkaanmu tidak akan membahayakanmu. Dan janganlah engkau enggan untuk berteman dengan seseorang yang menurut anggapanmu tidak akan membawa manfaat untukmu.
  8. Sesungguhnya sempurnanya pengenalan seseorang terhadap agamanya, yaitu ketika meninggalkan sesuatu  yang tidak berguna baginya, tidak banyak berdebat, bersifat ramah, penyabar dan baik tingkah lakunya / perangainya.
  9. Kekayaan yang sebenarnya yaitu ketika tidak mengemis dari selainnya.
  10. Duduk bersama para shalihin ( orang-oirang yang baik )  akan menghantarkan kepada kebaikan.
  11. Hati-hatilah berteman dengan orang yang fasik, sebab dia akan menjualmu dengan sesuap makanan atau yang lebih sedikit dari itu.
  12. Hati-hatilah berteman dengan seseorang yang dungu karena dia bisa mencelakakanmu  saat ingin berbuat baik untukmu.
  13. Hati-hatilah bersahabat dengan orang yang kikir karena dia tidak akan membantumu denga hartanya di sat engkau sangat membutuhkannya.
  14. Berhati-hatilah  berteman dengan orang yang pembohong karena dia laksana fatamorgana, mendekatkan sesuatu yang jauh kepadamu  dan menjauhkan dirimu sesuatu yang dekat.
  15. Jika ada seseorang yang mencelamu terus menerus lalu datang padamu untuk meminta maaf maka terimalah permohonan maafnya  Pandangan mukmin pada saudaranya yang mukmin yang disertai kecintaan dan kerahmatan baginya terhitung sebagai ibadah.
  16. Hak tetanggamu atasmu yaitu :  Kau jaga saat dia tidak ada, kau hormati dirinya ketika ia ada, kau tolong dirinya saat teraniaya. Jangan engkau telusuri /cari cari kekurangannya, dan ketika engkau melihat kejelekan padanya, jangan engkau sebar-luaskan.  Apabila engkau yakin dia akan menerima nasihatmu,maka nasihatilah di tempat yang tersembunyi. Dan jangan  engkau biarkan dia dalam kesulitan, selamatkan dia dari ketergelincirannya, maafkanlah kesalahannya dan bergaulah dengannya dengan   sebaik-baik pergaulan.
  17. Ya Allah !  jagalah diriku dari menganggap hina orang yang tidak memiliki sesuatu atau menganggap utama orang yang memiliki kekayaan. Karena orang yang mulia itu adalah orang yang dimuliakan oleh ketaannya kepada-Mu, dan orang yang agung itu adalah orang yang diagungkan penghambaannya kepada-Mu.
  18. Orang mukmin amalnya akan disertai kesabaran, duduknya ingin menimba ilmu, diamnya demi keselamatan, akan merahasiakan apa yang di amanatkan kepadanya sekalipun kepada teman dekatnya, tidak akan menyembunyikan kesaksian bagi orang yang jauh, tidak berbuat kebenaran karana ri’ya dan tidak meninggalkan karena malu. Jika di puji ia takut pujian. Dan segera memohon ampun kehadirat Allah terhadap apa-apa yang tidak mereka ketahui  ( tentang kepribadiannya ) . Dan tidak melayani perbuatan bodoh yang dilakukan oleh orang-orang bodoh.
  19. Hak orang yang berbuat baik kepadamu,hendaknya engkau mensyukurinya, selalu kau sebut kebaikannya, kau sebarkan sebutan yang baik tentangnya, kau doakan dirinya dengan ikhlas kepada Allah SWT.Apabila telah engkau laksanakan semua itu, berarti kau telah mensyukurinya baik secara sembunyi maupun terang-terangan. Dan jika engkau mampu untuk membalas kebaikannya, balasalah kebaikannya atau setidak-tidaknya persiapkanlah sesuatu untuk membalasnya dan bulatkanlah tekadmu untuk melaksanakannya.
  20. Yang paling Allah cintai diantara kalian adalah yang paling baik amalannya. Sedangkan amalan yang paling mulia adalah yang paling ikhlas nilainya. Dan yang paling selamat dari  siksa Allah adalah orang yang paling takut kepada-Nya. Sedang  yang paling dekat kepada Allah adalah orang yang paling baik akhlaknya. Dan orang yang paling diridhai Allah adalah orang yang mengurusi keperluan keluarganya. Sedang yang paling mulia di sisi Allah adalah orang yang  paling  bertaqwa.
  21. Seandainya manusia menyadari kemuliaan mencari ilmu maka mereka akan mencari nya walaupun harus menumpahkan darah atau mengarungi  gelombang lautan.
  22. Imam Ali Z.A  as.  Bertemu dengan orang yang baru sembuh dari sakit dan berkata :   Kamu telah di bahagiakan dengan pensucian dari dosa-dosa Sesungguhnya Allah telah menyebutmu maka sebutlah nama-Nya, yang telah menyembuhkanmu maka syukurlah.
  23. Janganlah berbohong, baik  yang kecil atau yang besar dan dalam keadaan sengaja atau hanya main-main.
  24. Dosa yang dapat menolak doa yaitu :   niat yang jelek, bathin yang jahat, bersifat munafik saat bersama saudaranya, menjawab sesuatu dengan kebohongan, melakukan shalat yang fardhu  hingga lewat waktunya,  enggan melakukan kebaikan  (  sedekah  )   yang  mendekatkan dirinya kepada Allah SWT. Dan suka menggunakan kata-kata jelek dan keji dalam pembicaraan.
  25. Imam  Ali bin Husein as ditanya  :  Bagaimana keadaanmu wahai putra Rasulullah  !   Beliau menjawab :  Saat ini aku di tuntut delapan perkara  :     a.         Allah SWT menuntutku dengan kewajiaban-kewajiban                          b.         Rasulullah menuntutku dengan sunnahnya           c.         Keluarga dengan nafkahnya                              d.         Jiwa mengajakku untuk menuruti syahwat            e.         Sedang syetan mengajakku  bermaksiat                               f.          Dua malaikat menuntutku untuk beramal baik       g.     Malaikat maut ingin mencabut ruhku                                 h.         Sedang kuburan menunggu jasadku, Dan diriku berada diantara perkara-perkara yang mengejarku.
  26. Siapa yang takut dari api neraka akan bergegas untuk bertaubat kepada Allah dari dosa-dosa dan akan menghindar dari hal-hal yang haram.
  27. Hati-hatilah dari merasa senang ketika berdosa, sesungguhnya yang senang ketika berbuat dosa lebih jelek dari perbuatan dosa itu sendiri.
  28. Dosa-dosa  yang merusak nikmat   : 1.     Zalim  (  aniaya  )  terhadap manusia                                                     2.      Menghilangkan kebiasaan berbuat baik dan makruf.                         3.      Mengkufuri nikmat.                               4.      Meninggalkan rasa syukur.
  29. Janganlah engkau enggan meninggalkan perbuatan jahat  meskipun engkau telah di kenal sebagai ahlinya.
  30. Tidak ada sesuatu yang  lebih Allah cintai  (  dari seorang hamba  )  setelah pengenalan  (  makrifat  ) kepada-Nya  lebih dari penjagaan terhadap perut  dan kemaluaannya.
  31. Berapa banyak orang terpedaya karena indahnya pujian terhadapnya. Dan berapa banyak yang tertipu karena kesalahannya yang selalu ditutupi. Serta berapa banyak yang terpedaya oleh banyaknya kebaikan  (  Allah )  atasnya.
  32. Barang siapa yang berjiwa mulia akan memandang rendah terhadap dunia.
  33. Sebaik-baik pembuka suatu perkara adalah kejujuran dan penutup yang terbaik adalah menepati janji.
  34. Kerelaan  terhadap ketentuan  (  takdir )  yang tidak di senangi merupakan tingkat keyakinan yang tertinggi.
  35. Beliau  ditanya  :  “  Siapakah manusia yang paling agung  ? “  .  Jawabnya  yaitu  yang tidak menganggap dunia agung di matanya.
  36. Wahai manusia takutlah terhadap Allah, dan ketahuilah bahwa hanya kepada-Nya  kalian akan di kembalikan. Dan setiap orang akan mendapati segala kebajikan yang ia lakukan,  begitu juga kejahatana yang telah dia kerjakan, ia ingin anatara ia dengan hari itu  (  kiamat )  ada masa yang jauh, Dan Allah memperingatkan kamu terhadap  ( siksa ) –Nya.  Celakalah engkau wahai anak Adam yang selalu lalai namun tidak dilalaikan. Tidakkah kau tahu ajalmu sangat cepat menjemputmu, ia sekarang menuju kepadamu dan mencarimu.  Ketika ajalmu telah tiba, malaikat maut akan mencabut ruhmu. Kemudian engkau akan di giring ke kuburan seorang diri.  Setelah  ruh mu di kembalikan akan datang dua malaikat yaitu munkar dan nakir untuk menanyaimu    dan mengujimu dengan ujian yang berat. Ketahuilah bahwa pertanyaan pertama yang akan mereka tanyakan kepadamu adalah tentang Tuhanmu yang engkau jadikan sesembahan, tentang Nabi yang  di urtus kepadamu, tentang agama mu yang engkau anut, tentang kitab suci yang engaku baca dan tentang  (  imam  )  kepemimpinanmu yang engkau jadikan panutan.  Juga tentang umurmu untuk apa engkau  pergunakan serta hartamu dari mana engkau dapatkan dan untuk apa kamu keluarkan / belanjakan.
  37. Hak  ibumu hendaknya kau ketahui  :   dia mengandung dan memberimu sari makanan  ketika tak seorangpun melakukannya. Menjagamu dengan pendengaran,  penglihatan, tangan dan kakinya serta seluruh anggota badannya dengan  perasaan kasih saying.  Dia menanggung sakit, derita dan kesusahan saat mengandungmu.  Sehingga lahirlah kamu ke dunia ini.  Rela kamu kenyang ketika dia lapar, memberimu pakaian walaupun dirinya tak berpakaian , menegukkan minuman sementara dia kehausan, menaungimu walau dirinya tidak ternaungi apapun,  memberikan kenikmatan kepadamu dengan penderitaan baginya, menidurkanmu  dalam pangkuannya sementara  semalam penuh matanya tidak terpejamkan.  Perutnya jadi wadah untukmu, pangkuannya menjadi tempat berlindungmu, air susunya jadi minuman untukmu dan dirinya jadi pelindungmu.  Tegar di tengah panas atau dinginnya dunia demi dirimu.  Maka bersyukurlah kepadanya sesuai dengan  kebaikannya padamu. Namun kamu takkan mampu mensyukurinya kecuali dengan pertolongan dan karunia Allah SWT.
  38. Siap siagalah dan perhatikan apa yang kau perbuat untuk dirimu serta siapkan  jawaban sebelum datang  ujian, pertanyaan dan evaluasi. Jika engkau telah termasuk seorang yang mukmin yang mengerti akan tuntutan agamamu serta mengikuti orang-orang yang jujur  ( shadiq )  dan menyakini  kekuasaan wali-wali Allah SWT, maka Allah akan memberikan hujjah dan alasan yang benar kepadamu, dan menjadikan lidahmu dapat menjawab semua pertanyaan denga tepat, serta akan di berita gembirakan dengan syurga dan akan mendapat keridhaan Allah SWT. Sedang para malaikat akan menjemputmu dengan riang gembira dan dengan wewangian yang semerbak. Namun bila engkau sebaliknya dari itu, maka lidahmu akan gugup dan hujjahmu akan lemah serta tidak mungkin engkau akan bisa menjawab  pertanyaan itu dengan sempurna. Dan nerakalah tempatmu dan para malaikat penyiksa akan datang dengan membawa hidangan air yang mendidih dan di bakar di dalam neraka.

Wabillahi Taufik Wal Hidayah Atas Segala Nasihat Mu Wahai Ahli Bait Rasulullah Saw Yang Mulia Yang Di Muliakan Oleh-Nya Yang Maha Paling Mulia Allah Swt. Amin

Fathimah Zahra dan Arti Namanya


Bismillahir Rahmanir Rahiim

Imam Shadiq AS bersabda: “Beliau dinamakan Fathimah karena tidak ada keburukan dan kejahatan pada dirinya. Apabila tidak ada Ali AS, maka sampai hari Kiamat tidak akan ada seorangpun yang sepadan dengannya (untuk menjadi pasangannya)”.

Para Imam Ahlu-Bayt AS sangat memuliakan pemilik nama Fathimah tersebut. Salah satu pengikut Imam Jakfar as-Shadiq AS telah dikaruniai seorang anak perempuan, kemudian beliau bertanya kepadanya: “Engkau telah memberikan nama apa kepadanya?”. Ia menjawab: “Fathimah”. Mendengar itu Imam AS bersabda: “Fathimah, salam sejahtera atas Fathimah. Karena engkau telah menamainya Fathimah maka hati-hatilah. Jangan sampai engkau memukulnya, mengucapkan perkataan buruk kepadanya, dan muliakanlah ia.”
Wanita mulia nan agung yang menjadi kekasih Allah dan Rasul-Nya itu bernama Fathimah. Keagungannya telah dinyatakan oleh manusia termulia dan makhluk Allah teragung, Muhammad SAW yang segala pernyataannya tidak mungkin salah. Pada kesempatan ini, kita akan melihat beberapa sebutan mulia bagi wanita agung tersebut, disamping banyak nama dan sebutan lagi yang disematkan pada pribadi kekasih Allah dan Rasul-nya itu. Di antaranya ialah;

FATHIMAH

Syaikh Shaduq dalam kitab “I’lall Asy-Syara’i” dan Allamah al-Majlisi dalam kitab “Bihar al-Anwar” telah menukil riwayat dari Imam Jakfar bin Muhammad as-Shadiq AS, bahwasanya beliau bersabda: “Sewaktu Sayidah Fathimah Zahra AS terlahir, Allah SWT memerintahkan para malaikat untuk turun ke bumi dan memberitahukan nama ini kepada Rasulullah. Maka Rasulullah SAW pun memberi nama Fathimah kepadanya.” (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 13)

Dari segi bahasa ’fathama’ berarti “anak yang disapih dari susuan”. Dalam sebuah riwayat dari Imam Muhammad bin Ali al-Baqir AS telah dinyatakan bahwa, setelah kelahiran Fathimah Zahra AS, Allah SWT berfirman kepadanya: “Sesungguhnya aku telah menyapihmu dengan ilmu, dan menyapihmu dari kototan (Inni fathamtuki bil ilmi wa fathamtuki a’nith thomats)”. Hal ini seperti seorang bayi sewaktu disapih dari susu maka ia memerlukan makanan lain sebagai penggantinya. Dan Sayidah Fathimah Zahra AS setelah disapih, sedang makanan pertamanya berupa ilmu.” (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 13)

Imam Ali bin Musa ar-Ridho AS telah meriwayatkan hadis dari ayahnya, dimana ayahnya telah meriwayatkan dari para leluhurnya hingga sampai ke Rasulullah SAW, bahwasanya beliau bersabda: “Wahai Fathimah, tahukan engkau kenapa dinamakan Fathimah?”. Kemudian Imam Ali AS bertanya: “Kenapa wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Karena ia dan pengikutnya akan tercegah dari api neraka”. (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 14). Atau dalam riwayat lain beliau bersabda: “Karena terlarang api neraka baginya dan para pecintanya”.( Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 15)

Imam Ali bin Abi Thalib AS bersabda, “Aku telah mendengar Rasulullah bersabda: “Ia dinamakan Fathimah karena Allah SWT akan menyingkirkan api neraka darinya dan dari keturunannya. Tentu keturunannya yang meninggal dalam keadaan beriman dan meyakini segala sesuatu yang diturunkan kepadaku.” (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 18-19)

Imam Shadiq AS bersabda: “Beliau dinamakan Fathimah karena tidak terdapat keburukan dan kejahatan pada dirinya. Apabila tidak ada Ali AS maka sampai hari Kiamat tidak akan ada seorangpun yang sepadan dengannya (untuk menjadi pasangannya)”. (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 10)

Dalam beberapa sumber telah dijelaskan bahwa nama Fathimah merupakan nama yang sangat disukai oleh para Maksumin (Ahlu-Bayt) AS. Para Imam Ahlu-Bayt AS sangat memuliakan pemilik nama tersebut. Salah satu pengikut Imam Shadiq AS telah dikaruniai seorang anak perempuan, kemudian beliau bertanya kepadanya: “Engkau telah memberikan nama apa kepadanya?”. Ia menjawab: “Fathimah”. Mendengar itu Imam AS bersabda: “Fathimah, salam sejahtera atas Fathimah. Karena engkau telah menamainya Fathimah, maka hati-hatilah jangan sampai memukulnya, mengucapkan perkataan buruk kepadanya, dan muliakanlah ia.”

Salah seorang pengikut Imam Shadiq AS berkata: “Pada suatu hari dengan raut muka sedih, aku telah menghadap Imam Shadiq AS. Beliau bertanya: “Kenapa engkau bersedih?”. Aku menjawab: anakku yang terlahir adalah perempuan. Beliau bertanya kembali: “Engkau beri nama apa ia?”. Aku menjawab: “Fathimah”. Beliau kembali berkata: “Ketahuilah jika engkau telah menamainya Fathimah, janganlah engkau berkata buruk kepadanya dan janganlah memukulnya”.”(Wasa’il as-Syi’ah jilid 15 halaman 200)

ZAHRA

Zahra, artinya ialah “yang bersinar” atau “yang memancarkan cahaya”. Imam Hasan bin Ali al-Askari (imam ke-11) bersabda: “Salah satu sebab Sayidah Fathimah dinamai az-Zahra karena tiga kali pada setiap hari beliau akan memancarkan cahaya bagi Imam Ali AS.” (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 11) Memancarkan cahaya bagaikan matahari pada waktu pagi, siang dan terbenam matahari.

Dalam riwayat lain Imam Shadiq AS bersabda: “Sebab Sayidah Fathimah dinamakan Zahra karena akan diberikan kepada beliau sebuah bangunan di surga yang terbuat dari yaqut merah. Dikarenakan kemegahan dan keagungan bangunan tersebut maka para penghuni surga melihatnya seakan sebuah bintang di langit yang memancarkan cahaya, dan mereka satu sama lain saling mengatakan bahwa bangunan megah bercahaya itu dikhususkan untuk Fathimah AS.”

Dalam riwayat lain dikatakan bahwa, orang-orang telah bertanya kepada Imam Shadiq AS: “Kenapa Fathimah AS dinamakan Zahra?” Beliau menjawab: “Karena sewaktu beliau berada di mihrab (untuk beribadah) cahaya memancar darinya untuk para penghuni langit, bagaikan pancaran cahaya bagi para penghuni bumi.” (Namha wa Alqaab Hadzrate Fathimah Zahra halaman: 22)

UMMU ABIHA

Panggilan kesayangan bagi Sayidah Fathimah. adalah Ummu Abiha (ibu dari ayahnya). Dia adalah puteri yang mulia dari pemimpin para makhluq, Rasulullah SAW, Abil Qasim, Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalib bin Hasyim.
Fatimah a.s. memperlakukan Rasul SAWW lebih dari perlakuan seorang ibu terhadap anaknya, sebagaimana Rasul SAWW mencintai dan menghormati Az-Zahra’ lebih dari penghormatan seorang anak terhadap ibunya. Sirah Nabawi mengingatkan kita akan sikap Rasul SAWW saat ditemui Az-Zahra’. Beliau berdiri menyambut, menyalami, mencium, dan mendudukkannya di sisi beliau, serta menemaninya dengan seluruh jiwa.
Ketika Nabi SAW terluka dalam Perang Uhud, Sayidah Fathimah keluar dari Madinah menyambutnya dan menghampiri ayahnya agar hatinya tenang. Ketika melihat luka-lukanya, Fathimah langsung memeluknya. Dia mengusap darah darinya, kemudian mengambil air dan membasuh mukanya. Betapa indah situasi di mana hati Muhammad SAW berdenyut menunjukkan cinta dan sayang kepada puterinya itu. Seakan-akan kulihat Az-Zahra’ a.s. berlinang air mata dan berdenyut hatinya dengan cinta dan kasih sayang.


MUHADDATSAH

Muhaddatsah, artinya ialah “orang yang malaikat berbicara dengannya”. Telah dijelaskan bahwasanya para malaikat dapat berbicara dengan selain para nabi atau para rasul. Dan orang-orang selain para nabi dan rasul itu dapat mendengar suara dan melihat para malaikat. Sebagaimana dalam al-Qur’an disebutkan bahwa Allah SWT telah menjelaskan bahwasanya Mariam bin Imran AS (bunda Maria) telah melihat malaikat dan berbicara dengannya. Hal ini telah disinyalir dalam surah al-Imran ayat 42, “Dan (Ingatlah) ketika malaikat (Jibril) berkata: “Hai Maryam, Sesungguhnya Allah Telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu).”

Dalam sebuah riwayat Imam Shadiq AS bersabda: “Fathimah dijuluki muhaddatsah karena para malaikat selalu turun kepadanya, sebagaimana mereka memanggil Mariam AS, berbicara dengannya, dan mereka mengatakan: “Wahai Fathimah, sesungguhnya Allah SWT telah memilihmu, mensucikanmu dan memilihmu atas perempuan seluruh alam”. Para malaikatpun menyampaikan kepada Fathimah Zahra AS tentang hal-hal yang akan terjadi di masa mendatang, raja-raja yang akan berkuasa, dan hukum-hukum Allah SWT. Fathimah Zahra AS meminta kepada Imam Ali AS untuk menulis semua perkara yang telah disampaikan para malaikat kepadanya. Serta jadilah kumpulan tulisan tersebut dinamakan dengan mushaf Fathimah”. (Bihar al-Anwar jilid 43)

Imam Shadiq AS telah berkata kepada Abu Bashir: “Mushaf Fathimah berada pada kami. Dan tiada yang mengetahui tentang isi mushaf tersebut….mushaf tersebut berisikan hal-hal yang telah diwahyukan Allah SWT kepada ibu kami, Fathimah Zahra AS.” (Bihar al-Anwar jilid 43, Fathimah az-Wiladat to Syahadat halaman 111)

MARDHIYAH

Mardiyah, artinya ialah “orang yang segala perkataan dan perilakunya telah diridhoi Allah SWT”. Adapun sebab beliau dijuluki dengan julukan mardiyah karena bersumber pada beberapa hadis yang telah disampaikan Rasulullah SAW berkaitan dengan kedudukan Sayidah Fathimah Zahra AS, dimana beliau telah bersabda: “Sesungguhnya Allah SWT murka atas murka-mu dan ridho atas keridhoan-mu.” (Riwayat dengan kandungan seperti ini bisa didapati pada beberapa sumber seperti, Mustadrak ash-Shahihain jilid 3 halaman 153, Kanzul Ummal jilid 6 halaman 219, Mizan al-I’tidal jilid 2 halaman 72, Dzakhairu al-‘Uqba halaman 39)

Catatan: Tentunya hadis-hadis Rasulullah tentang Sayidah Fathimah Zahra AS itu bukanlah berasal dari hawa nafsu dan atas dasar nepotisme seorang ayah terhadap anaknya. Karena sebagaimana yang telah dijelaskan dalam al-Qur’an beliau tidak mengatakan sesuatu berdasarkan hawa nafsu sebagaimana yang telah dijelaskan dalam al-Qur’an: “ Dan tiadalah yang diucapkannya itu menurut kemauan hawa nafsunya.” (QS an-Najm:3). Maka hadis-hadis itu sebagai bukti akan keistimewaan Fathimah Zahra AS dimata Allah dan Rasul-Nya.

SIDDIQAH KUBRA

Shiddiqah, artinya ialah “seorang yang sangat jujur”, orang yang tidak pernah berbohong. Atau orang yang perkataannya membenarkan prilakunya. (Lisanul Arab dan Taajul Aruus)

Pada waktu menjelang kepergian (wafat) Rasulullah SAW, beliau berkata kepada Ali AS: “Aku telah menyampaikan berbagai masalah kepada Fathimah. Benarkan (percayailah) segala yang disampaikan Fathimah, karena ia sangat jujur.” (Bihar al-Anwar jilid 22 halaman 490)

Dalam sebuah hadis bahwasanya Ummulmukminin Aisyah berkata: “Tidak aku dapatkan seseorang yang lebih jujur dari Fathimah, selain ayahnya.” (Hilyatul Auliya’ jilid 2 halaman 41 dan atau Mustadrak as-Shahihain jilid 3 halaman 16)

Dan kedudukan ini (Shiddiqiin) berada pada tingkatan para nabi, syuhada dan shalihin sebagaimana yang telah disinyalir al-Qur’an: “Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh, dan mereka Itulah teman yang sebaik-baiknya.” (QS An-Nisa : 6

Rasulullah SAW berkata kepada Imam Ali AS: “Tiga hal berharga telah dihadiahkan kepadamu, dan tidak seorangpun yang mendapatkannya termasuk aku; Engkau memiliki mertua seorang rasul, sementara aku tidak memiliki mertua sepertimu. Engkau memiliki istri yang sangat jujur (shiddiqqah) seperti putriku, sementara aku tidak memiliki istri sepertinya. Engkau dikaruniai anak-anak seperti Hasan dan Husein, sementara aku tidak dikaruniai anak-anak seperti mereka. Namun demikian engkau berasal dariku dan aku berasal darimu.” (Ar-Riyadhu an-Nadrah jilid 2 halaman 202)

RAIHANAH

Dalam sebuah riwayat berkaitan dengan putrinya, Rasulullah SAW bersabda: “Fathimah merupakan wewangianku. Ketika aku merindukan bau surga maka aku akan mencium Fathimah”. (Bihar al-Anwar jilid 35 halaman 45, dan kandungan hadis semacam ini pun bisa didapati dalam tafsir Ad-Durrul Mansur Suyuthi)

BATHUL

Ibnu Atsir dalam karyanya yang berjudul “An-Nihayah” menyatakan: “Kenapa Fathimah dijuluki Al-Bathul? Karena beliau dari segi keutamaan, agama, dan kehormatan lebih dari para perempuan yang ada pada zamannya. Atau karena beliau telah memutuskan hubungannya dengan dunia dan hanyalah mencari kecintaan Allah SWT.” (Hadis dengan redaksi semacam ini juga dapat kita jumpai pada kitab-kitab seperti; Maanil Akhbar hal 54, Ilalu Asy-Syarai’ hal 181, Yanaabi’ al-Mawaddah hal 260)

Dalam kitab “al-Manaqib” pada jilid 3 halaman 133 dijelaskan bahwa seseorang telah bertanya kepada Rasulullah; “Kenapa seseorang dijuluki al-Bathul? Beliau menjawab: “Yaitu perempuan yang tidak keluar darinya darah haid. Sesungguhnya hal itu tidak layak bagi para putri para nabi (lain).” (Al-Manaqib jilid 3 halaman 133, Al-awalim jilid 6 halaman 16)

RASYIDAH

Rasyidah, artinya ialah “wanita yang telah dianugrahi petunjuk”, selalu berada dalam kebenaran dan pemberi petunjuk bagi yang lain. Rasulullah SAW telah memberikan julukan ini kepada putrinya, Fathimah AS. Dalam sebuah riwayat telah dijelaskan bahwasanya Imam Ali AS bersabda: “Beberapa saat sebelum kepergian Rasulullah (wafat), beliau telah memanggilku. Beliau bersabda kepadaku dan Fathimah: “Ini hanutku (ialah kapur barus yang dioleskan ke anggota sujud seorang jenazah, red) yang telah dibawakan Jibril dari surga untukku. Beliau telah menitip salam untuk kalian berdua dan berkata: “Engkau harus membagikan hanut ini, dan ambillah untukmu. Pada saat itu Fathimah AS berkata: “1/3-nya untuk engkau wahai ayahku. Sedang sisanya, biarlah Ali sendiri yang memutuskannya”. Mendengar itu Rasulullah menangis dan memeluk putrinya seraya bersabda: “Engkau adalah wanita yang telah dianugrahi taufiq (pertolongan khusus) dan rasyidah (petunjuk) yang telah mendapatkan ilham dari-Nya, dan mendapatkan petunjuk dari-Nya. Pada saat itu pula Rasulullah SAW bersabda: “Wahai Ali, katakan padaku tentang sisa hanut tersebut”. Aku (Ali) berkata: “Setengah dari yang tersisa ialah untuk Zahra (Fathimah). Dan berkaitan dengan sebagian lainnya apa perintahmu, ya Rasulullah?”. Rasulullah SAW bersabda: “Sisanya untukmu, maka peliharalah.” (Bihar al-Anwar jilid 22 halaman 492)

HAURA INSIYAH (bidadari berbentuk manusia)

Sebelum Rasul melakukan salah satu mi’rajnya(dari beberapa riwayat disebutkan Rasulullah tidak melakukan mi’raj sekali saja, bahkan berkali-kali red), Atas perintah Allah SWT, beliau tidak diperkenankan untuk menemui (mengumpuli) istrinya selama 40 hari. Dan pada hari terakhir beliau dalam mi’raj-nya memakan buah-buahan seperti; kurma dan apel yang berasal dari surga. Seusai beliau memakan buah-buahan yang berasal dari surga itu lantas beliau menemui (mengumpuli) istrinya Sayidah Khadijah AS. Dan dari nutfah (sperma) yang berasal dari buah-buahan surga itulah, Sayidah Khadijah AS mengandung janin Sayidah Fathimah Zahra AS. Oleh karena itu, Sayidah Fathimah Zahra AS dijuluki ‘haura Insiyah’ (bidadari berbentuk manusia). (Tafsir Furat Kufi halaman 119, Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 18, riwayat-riwayat semacam inipun bisa didapati dalam sumber-sumber Ahlusunah seperti; Ad-Durrul Mansur, Mustadrak Shahihain, Dzakhairu al-Uqbah, Tarikh Bagdadi dsb)

Haura insiyah, artinya ialah “bidadari yang berbentuk manusia”, para wanita surga dinamakan bidadari karena putih dan hitam matanya sangat elok dan menarik sekali. Oleh karena itu, seorang wanita yang memiliki mata yang sangat elok seperti bidadari, dijuluki bidadari. (Bihar al-Anwar jilid 43 halaman 5)

THAHIRAH

Thahirah berarti yang “suci atau maksum dari dosa dan kesalahan”. Hal ini karena beliau telah disucikan dari salah dan dosa, sebagaimana yang telah dijelaskan dalam al-Qur’an surah al-Ahzab ayat 33, “… Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, Hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.”

Berdasarkan ayat di atas Allah SWT telah mensucikan Ahlu-Bayt Nabi SAW. Dan salah satu dari Ahlu-Bayt Nabi SAW tersebut adalah Sayidah Fathimah AS. Ayat di atas diturunkan berkaitan dengan “Ashhabul Kisa” (penghuni kain), yaitu Rasulullah, Imam Ali, Sayidah Fathimah Zahra, Imam Hasan dan Imam Husein. Hal ini dapat dirujuk dalam berbagai sumber seperti, Tafsir at-Thabari, Tafsir Ad-Durrul Mansur, Tarikh al-Bagdadi, Tafsir al-Kasyaf, Usudul Ghabah…